Toilet Re-Training

Jumat, Agustus 04, 2017



Apalah pula itu toilet re-training?? Bukan apa-apa. Cuma bahasa saya sendiri yang buat hahahha. 

Saya pakai istilah itu untuk proses mengajarkan ulang gi untuk ke BAB di toilet, BAK di toilet. 

Loh, kok bisa?? 

Jadi, ceritanya suatu hari di saat bulan puasa 2017, Gi tiba-tiba BAB di celana. Kotorannya sampai ke lantai. Jangan dibayangin ya kalau jijik. Hehehe. 

Gi sendiri  jijik dan lumayan trauma. Sejak itu dia sering nahan BABnya. Yang keluar sedikit-sedikit. Saya sendiri juga bingung. Padahal makan lumayan banyak. Tapi keluar sedikit-sedikit. Ternyata karena dia tahan. Dia ga mau ngalamin BAB di celana lagi. 

Saya dan Papa Gi stress dong. Takut dia sembelit. Tiap mau BAB dia cuma lari keliling kayak orang ketakutan.  Mau ga mau kami angkat dia  ke kamar mandi dan dudukan di toilet. Kalau udah kayak gitu, ga jarang jadi drama. Dia ketakutan setiap kali harus duduk di toilet.

Aneh yaa. Padahal sebelum kejadian BAB di celana itu kalau mau ke toilet, Gi pasti bilang. Mau "ee" walau pun akhirnya cuma pipis. 

Saya yang sudah senang dia bisa komunikasikan kalau mau buang air kecil jadi stress liat Gi tiba2 sering BAB atau BAK di celana. Belum lagi ngompol kalau tidur.

Stress karena ga lama lagi dia harus sekolah. Ga mungkin kan kalau mau buang air nanti di kelas malah muter2. Sedangkan dia juga sudah ga mau pakai popok. 

Gara-gara stress itu saya jadi sering emosi juga kalau dia mau buang malah cuma muter2. Saya tahu ga boleh nekan anak, tapi udah frustasi juga kasih tahu dia kalau buang jangan ditahan. Harus bilang biar ditemenin ke toilet. 

Stress liat Gi begitu, stress juga karena ga bisa nahan emosi. Ya, ampun... Emak2 serba salah banget dah. 

Tiap hari berdoa dalam hati tanya Tuhan kenapa. Kenapa Gi kayak gitu? Apa bener cuma karena trauma? Apa gara2 saya? Banyak lagi penuduhan dan rasa bersalah ga bisa didik anak dengan baik. 

Daripada nanya2 doang, saya putuskan buat cari tahu di google kenapa anak tiba2 jadi suka nahan buang air. Ternyata ada banyak faktor, kurang perhatian, trauma, dll. Lebih ke psikologis. 

Saya langsung ambil kesimpulan, mungkin Gi butuh perhatian lebih. Karna saya sibuk urus rumah sambil kerjain bisnis juga. Kepala penuh dengan to do list yang kadang ga semuanya bisa beres. Ngadepin Gi jadi dengan sisa-sisa tenaga.

Dari situ minta ampun sama Tuhan. Saya lalai. Perbaikin lagi jadwal saya. Perbaikin lagi cara ajarin Gi ke toilet. Ngingetin diri sendiri buat selalu sabar.. Sabar... Gi cuma anak-anak yang belum bisa menyampaikan isi hatinya dengan gamblang. Jadi, harus saya yang tahu perubahan perilakunya dan analisa lalu cari solusi. Harus saya yang lebih dulu mengerti dia. Saya harus mendengar kebutuhan dia dari perilakunya. 

Makasih Tuhan kasih saya hikmat, saya jadi lebih fokus buat ajarkan Gi toilet training lagi. Targetnya sebelum masuk sekolah sudah harus bisa balik seperti sebelum dia BAB di celana. 

Mau ga mau saya mendisiplin emosi saya. Saya tunggu dia dengan sabar saat duduk di toilet. Kalau dia ga mau, ga saya paksa. Kalau dia kelepasan, saya berusaha berespon dengan tenang. Memang kerja lebih banyak. Waktu lebih kebuang. Tapi demi anak kan yaa. 

Setiap mules itu datang, Gi langsung stress. Kalau dia ga mau ke toilet saya angkat. Kalau dia duduk lama sambil nangis, berarti benar mau BAB. Saya peluk sambil bilang "ga papa.. Ga papa.." lalu pijat2 bagian atas tulang ekornya. 

Beberapa hari masih keluar sedikit2, biar begitu saya beri pujian dan tepuk tangan lalu bilang "Tuh, ga papa kan?" 

Lama-lama Gi bilang kalau mau BAB walau masih ketakutan saat mulas itu datang. Beberapa hari malah masih harus saya peluk dan motivasi. Jika dia berhasil BAB, selalu diberi pujian dan tepuk tangan. 

Puji Tuhan, sebelum masuk sekolah Gi sudah kembali bilang kalau mau buang air. Sudah ga takut lagi. Malah sekarang sudah bisa BAK sendiri tanpa perlu ditemani. 

Hari ini malah Gi bisa BAB, naik ke toilet sendiri. Kadang dia juga cebok sendiri. Mama cuma cebokin ulang memastikan sudah bersih. 

Puji Tuhan juga Gi sudah ga ngompol di kasur mau tidur siang atau pun malam. Kalau pun bablas paling sekali sebulan. 

Eh, jadi mewek kalau inget stressnya saat itu. Puji Tuhan laki bisa sabar juga ngadepin situasinya. Tetep ada marahnya juga sih kalau liat Gi nahan2. Dia takut banget Gi sembelit. Tapi dia bener-bener mau temenin Gi kalau buang air, ingetin Gi berkali-kali buat bilang kalau mau buang air. 

Kalau ditulis kayak gini jadi keliatan nyata gimana Tuhan berserta kami. Hahahha. Makanya lebih sering nulis Mama Gi!! *getok kepala sendiri. 

So, emak2, mami2, bunda2.. Mungkin ada yang ngalamin kayak saya. Jangan nyerah yaaa. Anak kita lebih pintar dari yang kita duga. Tinggal kitanya yang sabar narik potensi dia keluar buat belajar. 

Oh iya.. Rajin2 puji anak2 kita. Dia makin cepet belajarnya. Semangattt!!!


Follow IG saya yaa @lasma_manullang

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe