Sedikit Cerita Tentang Menjadi Mama

Rabu, Juli 05, 2017

Kalau lagi dapet gini, bawaan melankolis jungkir balik. Puji Tuhan ga meledak2 kayak bulan2 sebelumnya.

Masih bisa sabar sama Gi. Walau tetep ada marah kalau dia lagi susah dibilangin, ga sampai meledak2 kayak biasanya.

Jadi Mama itu perjuangan lahir batin. Iya... Jadi inget emak di rumah huhuhuh.

Nyiksa?? Iya
Sakit? Iya
Capek? Iya

Sepadan ga sih??
Kalau mau hitung2an untung rugi. Ga. Ga sepadan sama sekali. Lebih enak single. Jalan2 sepuasnya. Pakai uang sendiri buat foya2. Nikmatin hidup tanpa tanggung jawab.

Bener toohhh??

Tapiii...
Aku hidup bukan lagi aku yang hidup... Hehhehee.

Jauh sebelum saya nikah, sebelum hamilnya Gi, sebelum Gi lahir.. Saya sudah menyerahkan hidup saya dan semua hak saya sama Tuhan.

Jalan2, nikmatin gaji sendiri, beli ini itu jadi ga begitu menarik lagi.

Waktu saya memutuskan untuk mengambil bagian dalam rencana Tuhan buat menikah..
Saya menyerahkan 1 lagi hak saya pada Tuhan tentang kebebasan bersenang2 sendirian.

Waktu saya meminta Tuhan menumbuhkan benih di rahim saya yang akhirnya menjadi Gi, saya meletakkan hak saya yang lain yaitu kenyamanan.

Tadinya saya pikir akan menyenangkan, mudah, bagai di taman bunga. Tapi ternyata banyak lembah kelamnya.

Iya, pernikahan dan memiliki anak itu seperti lembah kelam. Tapi suami dan anak saya adalah bunga2 yang mewarnainya. Setiap melihat mereka berbahagia, saya lupa sedang berada di mana.

Saya lelah, saya capek, sakit dan kewalahan, tapi saya puas dan merasa penuh. Ya, anehnya pada saat saya berusaha memuaskan diri saya sendiri dengan motivasi yang cenderung egois penuh amarah, saya merasa kosong dan semakin lapar.

Aneh yaaa... Mungkin karna Roh Kudus ga suka. Hahhaha.

Akhirnya memenuhi kebutuhan sendiri dengan motivasi ujung2nya jangan sampai sakit baik fisik dan mental karena kalau saya sakit, siapa yang urus Gi dan Papanya. Papa Gi udah cukup lelah dengan pekerjaan. Jangan sampai nambahin kekuatiran dia. Kalau pun emang harus sakit biar karena Tuhan yang ijinin, bukan karena kelalaian saya.

Ga boleh kurang tidur, ga boleh telat makan, kalau udah kewalahan istirahat. Baca buku, nonton, ngemil, atau apa saja. Pokoknya jangan sampai stress parah. Pikirkan hal yang baik, mulia, bukan hal2 berdasarkan asumsi yang melumpuhkan.

Pas nulis dan membayangkannya saja melelahkan. Apalagi buat tipe pleghmatis melankolis kayak saya. Maunya serba santai, serba ngeflow... Makanya susah disiplin...

Masih bolong2 buat disiplin pikiran, perasaan dan waktu... Tapi sejauh ini saya sanggup karna terasa sekali, Tuhan ga pernah tinggalin. Ga pernah sedikit pun tinggalin.

Bahkan disemangatin terus. Pasti bisa.
Tuhan ingetin setiap keberhasilan yang pernah saya raih. Dan iya, itu saat2 Tuhan beri saya iman yang bulat penuh. Ga ada takut. Ga ada kuatir. Cuma percaya pasti bisa kalau saya melakukan bagian saya yang A, B, C, D... Tuhan pasti kasih. Dan Dia kasih.

Rasa sanggup yang benar2 karena iman percaya. Bukan karena ngerasa bisa, ngegampangin atau kesombongan lainnya.

Sampai hari ini masih jadi emak2 yang kewalahan.. Terutama pas lagi PMS... Tapi dalam kewalahan itu ada ketenangan yang ga bisa saya dapat di tempat lain. Tangan Tuhan yang menjaga dan memelihara.


You Might Also Like

2 op-knee

  1. Puk.Puk.Puk. I feel you Ma, btw, ini aku juga mau dapat.Aku kebalikan kamu Melancholic Phlegmatis, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kira kamu Sanguin loohhhhh πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe