Kamu Harus Olahraga

Kamis, Februari 23, 2017





Waktu tahu salah satu temen mulai olahraga di rumah, saya senang sekali. Kenapa begitu? Karena saya sangat merasakan manfaat dari olahraga.

Olahraga bisa dibilang membantu saya bertahan hidup *halah. Sebelumnya saya tidak sesehat seperti sekarang.

Semua berawal dari saya merasakan kaki kiri saya seperti ada yang salah di bagian pergelangan dan lutut. Sepertinya sih akumulasi dari saat saya masih bekerja harus naik turun tangga 4 lantai setiap hari (hampir 3 tahun). Waktu hamil jadi lebih kewalahan karena semua beban tertumpu di kaki. Di rumah pun tidak sofa (sempit boo),  tiap hari duduk berdiri untuk beraktifitas. Makin menjadilah kondisi kaki saya yang ga nyaman.

Pertengahan tahun lalu saya memutuskan untuk rutin berolahraga berharap bisa punya badan yang fit seperti saat masa kuliah,  sebelum bekerja. Awalnya sih hanya lari pagi biasa. Merasa segar iya,  fresh iya, tapi saya masih ga puas dengan kondisi kaki yang susah diajak jalan lama. Ga enak. Kayak mau patah.

Entah bagaimana,  Tuhan kasih hikmat buat saya menirukan gaya pemanasan pemain sepak bola. Mulai dari lari dengan lutut diangkat setingginya sampai menempel di dada,  lari mundur,  lari menyamping,  lari zig zag,  lari dengan kaki menendang ke belakang. Puji Tuhan banget!! Sekali itu aja,  kaki saya langsung pulih. Amazing!
Dari situ makin sadar diri untuk lebih serius olahraga.

Tahun kemarin saya juga mengalami gangguan mood yang cukup berat. Baca Firman udah,  berusaha mikir positif,  berusaha ambil Me Time,  tapi tetap saja mood ga berubah. Bisa sampai turun ke titik rendah banget sampai ngerasa ga mau hidup lagi. Mau cara apa lagi coba?

Lagi-lagi Tuhan ingetin buat olahraga. Badan yang lelah bisa jadi salah satu penyebab mood buruk. Apalagi salah satu manfaat olahraga mengeluarkan hormon adrenalin dan dopamine kan,  bagus buat naikin mood.

Ya udah saya nurut. Ga nyangka,  Tuhan emang penasehat ajaib, mood saya benar lebih baik. Pikiran lebih tenang dan ga gampang mendramatisir situasi. Energi yang biasanya dipake buat mikir berlebihan,  sekarang dipake buat olahraga.

Itulah kenapa saya selalu mendorong teman-teman saya buat olahraga. Bukan cuma soal manfaat secara fisik,  tapi juga mental.

Secara fisik sendiri saya sudah bisa melihat manfaat dan perkembangannya. Sekarang saya bisa memegang jari kaki dengan kaki lurus tanpa masalah.  Waktu awal-awal susah banget. Bokong yang dulu sangat dirasakan ada getar-getar lemak setiap berjalan, sudah tidak ada. Lemak perut juga mulai menyusut. Gendut masih,  tapi saya merasa lebih fit dan ga cuma sehat.

Oh iya,  dengan olahraga ga perlu susah-susah nahan lapar. Nafsu makan saya berkurang sendiri sejak saya olahraga. Biasanya mulut gatel mau ngunyah melulu.

Jadi, siapa pun yang baca tulisan saya ini,  saya dorong buat berolahraga. Olahraga apa pun itu.  Asal bukan olahraga mulut sama jempol aja.  Hahahha.

Namanya mau jadi nenek lincah, ya inilah investasi saya untuk masa tua.


You Might Also Like

1 op-knee

  1. Hahaha iya mbak saya sedang mengumpulkan semanat lagi untuk berolah raga agar menua dengan sehat bersama suami dan anak-anak. Amin

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe