Caranya Tenang Waktu Ada Badai Heboh Melanda

Rabu, Oktober 05, 2016


pixabay.com


Oh, ya ampun!! Gimana caranya menyelesaikan masalah ini ya? Gimana caranya biar masalah itu cepet beres ya? Ga bisa kayak gini nih!! Gila, kenapa gua yang kena lagi sih??


Itu isi kepala saya beberapa hari lalu. Penuh sampai ingin menangis. Sudah lama saya tidak merasa ingin menangis karena stress (1 bulan buat saya sudah termasuk lama hahahha... cengeng banget). 

Kebiasaan terbaik saya sejak dahulu kalau menghadapi masalah bukanlah mencari siapa yang salah, tapi mencari solusi (kibas rambut). Tapi itu juga yang menjadi kelemahan saya. How??! Bukannya bagus punya kebiasaan menyelesaikan masalah dengan cepat??

Ternyata ga tuh buat Tuhan. Kebiasaan ini membuat saya fokus pada masalah, fokus pada penyelesaian dan lupa bahwa selalu ada maksud dari sebuah masalah. 

Nah, lebih runyam lagi kalau udah ibu-ibu kann?? Aduhh setrikaan belum selesai! Walah bocah belum makan!! Ini orang ngapain sih ribet banget?! Kenapa gua yang jadi kena masalah?? Gimana nih ada pengeluaran dadakan?!Uang cukup ga ya sampai akhir bulan?? Ha!! Udah jam segini belum beres rumah dan masak! DUAAAARRRR!! Kalau ibu-ibu yang ga bisa tenang kayak saya adalah mesin, dijamin mesin yang gampang meledak.

Yang kena siapa? Orang 1 rumah. Kalau ga suami dapet muka asem, ya anak dapet ocehan kesal pelampiasan emosi yang ga stabil karena cape.

Iya, itu saya beberapa hari lalu. 

Sampai saat saya termenung di kamar. Rebahan berbaring memandang langit-langit dan bertanya sama Tuhan, " Tuhan, Lasma harus gimana sih dengan semua masalah ini? Bingung. Takut salah melangkah."

Jawabannya simpel aja ternyata.

Kalau kamu pengen jadi orang yang tenang dalam menyelesaikan masalah dan ga seradak seruduk, perbaiki dulu tuh kehidupan doa dan Firmanmu. PLAK!!

Iya, itu hal yang paling harus saya evaluasi dalam hidup saya. Setiap pagi kalau bangun yang di otak saya pertama kali ya urusan-urusan kesibukan saya sehari-hari. Sarapan, kerjaan rumah, bisnis, anak... Baca Firman ibarat seperti 'yang penting baca'. 

Pagerin suami dengan doa? Boro-boro dehhh, kayaknya setahun bisa dihitung pakai jari. Kalau ada masalah baru mewek-mewek minta Tuhan tolong.

Padahal saya sendiri sadar sumber hikmat itu Tuhan, sumber jawaban itu Tuhan, sumber pengharapan dan iman itu Tuhan, tempat saya bisa merasa tenang dan tentram walau badai lagi heboh menerpa ya cuma Tuhan... Anehnya menyelesaikan masalah dengan cepat lebih menarik buat saya. Otak instan saya ga kasih saya kesempatan buat duduk diam di kaki Tuhan. Saya terlalu sibuk dengan berbagai perkara yang sebenernya Tuhan mau kasih jawaban (walau kadang Dia lebih suka kasih kejutan).

Malu-maluin ya... Menyedihkan. 
Punya Rumah, tapi sibuk cari tempat aman di luar.

Cuma sedikit waktu dari 24 jam waktu yang saya punya, supaya saya bisa jadi orang yang tenang dan tentram di bawah sayap Tuhan... Kayaknya kok susah amat. Dua hari ini saya belajar balik rutin sediain waktu, tapi tetep yaaa... Otaknya mikir yang lain. Berkali-kali berusaha ingetin diri sendiri buat fokus sama Tuhan.

Memang susah sih buat mulai dari awal lagi. Membangun satu bata demi satu bata, tapi ga akan ada yang sia-sia kan??

Masalah di dunia sebenarnya hanya sementara, Tuhan lebih sering pakai itu supaya kita datang sama Dia... Sayangnya saya salah satu orang yang lama nyadar kalau Tuhan lagi panggil-panggil saya supaya saya duduk di bawah kaki Dia. 

Ya, saya sudah bertobat. Semoga bisa membangun kehidupan doa dan cinta Firman dengan lebih tekun lagi. Aminnnn...

tetapi hanya satu saja yang perlu: Maria telah memilih bagian yang terbaik, yang tidak akan diambil dari padanya." Lukas 10:42

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe