Mengajarkan Disiplin Tidur Malam Pada Gyan

Sabtu, September 17, 2016



Tahun lalu, masih jadi tahun yang melelahkan untuk tidur. Iye, soalnya bocah maunya tidur jam 10. Sedangkan emak bapaknya masih mau kerjain yang lain. Ga enak banget kan kalau baru refreshing jam 11. Jam 12 udah tidur. Satu jam mana cukuppp. Apalagi si emak yang masih harus cuci piring, nyeterika, dll (walau kenyataannya malah tidur duluan dari Gyan)


Entah mulai kapan, akhirnya emak dan bapak kompakan, ayoo kita tidur tiap jam 8. Itu pun berkat dengerin cerita temen-temen komsel mertua yang cerita tentang anak mereka yang udah tidur jam 7 malem!!! Woooowwww... kalau kata Gyan. Itu udah ngantuk lohhh. Ga pakai dipaksa tidur.

Kalau Gyan, udah terbiasa masuk kamar jam 8. Harus sudah matiin lampu dan tivi jam 8. Ga peduli ya kalau dia drama dulu. Pokoknya jam 8 tuh udah harus di kamar... Walaupun dia ga tidur. Malah loncat-loncat, nyanyi-nyanyi, banting badan ke emak bapakny. 

Pokoknya kalau emak-emak biasa jam 8 itu drama di tivi, buat kami jam 8 itu drama di kamar. Waktunya emaknya ngomel nyuruh dia tidur dan ga main lempar kaki sembarangan. Pasti ada tangisan dan seruan dulu selama jam 8 ke jam 9 itu. Hahaha. Kadang emaknya yang nangis tanpa suara karena udah capek seharian tapi malah digigit anaknya (eh, tapi sebulan ini Gyan udah ga gigit lohhh... Yipiieee).

Capek ga sih nyuruh anak tidur?? Capekkk... Capekkk pake B, G, dan T. Apalagi buat emak bapaknya yang jarang marah, tukang nerimo, dan jarang suka konflik. Mengajarkan disiplin sama anak itu ibarat nyayat-nyayat daging sendiri. 

Emangnya ngomel itu enak?? Ngga kalee... melelahkan dan bikin badan sakit. 



Suruh siapa juga marah yaa... tapi memang Gyan tipenya ga bisa diem kalo emak dan bapaknya belum keluarin energi Alfa dan melotot lalu menaikan nada tinggi. Ga jarang dia baru tenang setelah dia kena omel.

Lelahh... Tapi akan berusaha.

Emaknya udah masuk kelas hypnoparenting di WA. Tapi apa daya, hp rusak. Tapi ada grupnya di FB juga sih. Masih bergumul apakah teknik hypno ini boleh dipake secara Iman Kristiani. Masih mau cari tahu dulu.

Buat para orang tua yang sedang berusaha mengajarkan disiplin buat bocah-bocahnya, tetap semangat!! Lebih baik anak nangis-nangis sekarang karena kita disiplin, daripada ntar gede mereka ga ngerti harus ngapain dengan aturan dan disiplin dalam masyarakat.

Butuh kerelaan hati, kekompakan antara emak dan bapak. Lelah iya, stress iya, apalagi di minggu awal, tapi percaya deh, anak juga lebih senang kalau ada disiplin di dalam rumah. Ga harus kaku dulu kayak dalam asrama. Mulai aja dulu dari makan di meja makan, makan sebelum berdoa, ucapkan salam saat masuk rumah. Ga cuma ajarin yaaa.. Tapi tunjukin. Anak lebih cepat belajar karena kita tunjukkan,

Kayak ngajarin Gyan bobo lebih awal ini banyak kesenangan yang kita korbanin. Mulai dari pegang hp sampe main PS buat bapaknya. Jadi  menunda kesenangan pribadi kita sebagai orang tua demi mendidik anak.

Keluarga kami juga disiplinnya ga sampe yang terpaku sama aturan sih, tapi ada kebiasaan-kebiasaan yang kami selalu taati dan ga boleh dikompromi. Bahkan kalau keluar kota nginep di mana, Gyan harus tetap udah masuk kamar jam 8 malam.

Gitchuuu...

Semoga bisa jadi petunjuk buat kakak dan adik seperguruan lainnya. Semangat!! GBU!!



You Might Also Like

1 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe