Dilema Emak Visual, Bocah Kinestetik

Minggu, September 18, 2016




Tahu teori tentang gaya belajar?? Audio, visual, atau kinestetik?? Belum tahu? Saya jelasin dikit yaa. 

Jadi, dalam dunia pendidikan sudah banyak yang tahu kalau sekarang ini gaya belajar anak menyerap berbagai informasi dengan maksimal tuh beda-beda. Yang paling umum ya yang tadi saya sebut. 


Audio, tipe yang belajarnya dari mendengar. Mereka lebih cepat menyerap informasi dan mengerti lewat mendengar. Kalau dikasih keterangan gambar aja kadang-kadang mereka ini bingung juga. Harus ada yang ngomong dan jelasin dengan suara. Contohnya itu bapake si Gi. Kalau diajak ngomong suka ga liat mata, orang suka salah paham dia ga dengerin, tapi ternyata dengerin. Kalau disuruh merhatiin, dia malah merhatiin ekspresi orang yang ngomong dan ga nangkep apa yang lagi dijelaskan orang tersebut.

Visual, kalau ini saya banget. Apa-apa harus liat contoh. Harus ada yang contohin. Kalau dijelasin secara verbal saya ngga ngerti. Biasanya suka menggambar, nonton tivi, bisa berjam-jam melamun memvisualisasikan imajinasi. Contoh lainnya ponakan saya juga. Sabtu kemarin dia nonton film Batman, dia langsung cepet-cepet ke kamar menggambar Batman. Saya lihatnya antara lucu dan takjub. Seperti bercermin. Kalau saya sudah suka sama sesuatu, saya pasti memvisualisasikannya dalam gambar.

Kinestetik,  kalau yang ini biasanya dibilang badung hahahha. Ga bisa diem. Energinya banyak (bedakan sama anak ADHD atau hiperaktif ya). Apa-apa maunya megang. Suka loncat-loncat kayak bola bekel. Mereka jago banget dibidang yang mengandalkan fisik seperti olahraga dan seni gerak. Mereka menangkap informasi dengan menyentuh dan mempraktekkan. Nah, yang ini anakku banget. Dia cepet banget jalan. Cepet banget niruin gerakan, tapi lama banget diajarin ngomong. Ga betah banget kalau diajakin mewarnai. Dia lebih suka diajak nyanyi dan nari.



Kebayang kan dikit-dikit perbedaan tiga cara belajar ini?? Kamu yang mana??

Terus apa dilemanya?? Dilemaaa donggg, kalau emaknya lebih suka duduk diem menggambar atau menulis sementara anaknya maunya loncat sana loncat sini, panjat sana panjat sini, ga jarang emaknya yang dijadiin tebing buat dipanjat-panjat (kubur Hayati di rawa-rawa .... babak belur... helpp!!)

Tapi gimana dong?? Dari di perut Gyan udah kinestetik abeeesss. Kalau nendang emaknya udah kayak mau mental kayak di film-film kung fu. It's in his blood. Bapaknya agak kinestetik, Maminya (Mak Tuanya alias tantenya) juga agak kinestetik. Ga bisa diapa-apain, yang ada bisanya diarahin. 

 Nah, kalau kamu punya anak kayak model Gyan gini, jangan dibilang badung ya. Jangan dibilang nakal. Ga ada anak yang nakal kok. Yang ada anak yang lebih aktif dari anak lain, anak yang ga tahu dan ga pernah dikasih tahu, ga pernah diajarin. Stop label anak dengan kata-kata negatif.

Saya juga ga pernah bilang Gyan nakal atau badung. Palingan bilang dia harus diam, berhenti lompat. Fokus sama tindakannya bukan labeling.

Anak juga jadi ga bisa diem biasanya karena ada sebabnya. Bosan, energi kebanyakan dan belum dikeluarkan. Kalau Cesar Milan ngajakin lari-lari di taman biar energinya habis (itu guguk!!). Tapi memang mirip-mirip. Kebutuhan anak-anak sama kayak kita orang dewasa kok. Energi mereka butuh disalurkan, kalau ga mereka bisa mati gaya.

Itu kenapa akhirnya saya sebagai emak mau ga mau ngalahhhh yaaa... Ngalahhh... Harus ngalahhh. Ajakin anak keluar, jalan-jalan, lari-lari. Ajakin anak joget-joget walau pun kita jadi keliatan konyol. Kalau kita punya bocah di rumah, masih belum bisa bertindak konyol, perlu semedi, udah sering ajak bocah kita main ga??

Dilarang punya anak kalau ga siap ngorbanin diri deh. Ngikutin mereka ke mana-mana buat main buang energi, belajar ini itu, main kotor-kotor... OMG, senyum dan ketawa mereka itu lebih mahal dari sekedar baju kotor atau rumah berantakan (giliran rumah berantakan, emak tetap nyapnyap juga).

Dilema yaa... dilema banget. Emaknya yang visual jadi lebih gampang kekuras tenanganya hahahha. Moodnya bisa drop ke level terbawah dan di saat yang sama mood anak juga drop karna energinya ga kebuang. Jadi solusinya ya tadi, ngalah. Abis kita ajak anak-anak jalan-jalan, mereka biasanya lebih tenang. Pulang-pulang makan siang dan tidur siang. Emak bisa istirahat dehhh... (mending istirahat, malah beres-beres .. nangis dipojokan ---> bersyukur dong bersyukur).

Awal bulan ini Tuhan ajarin hal itu. Ayoo Lasma ajak Gyan main dulu biar energinya bisa tersalurkan, biar energinya ga kebuang sia-sia kamu juga ga stress dengerin dia rengek sana sini. Kalau kebutuhan anak sudah terpenuhi, percaya deh, kamu lebih tenang juga jalanin ini itu. Gyan belum pinter ungkapin keinginan, akhirnya orang tua yang belajar buat ngerti apa yang dia mau sambillll ajarin dia mengungkapkan apa yang dia mau.

Detail yaaa Tuhan ngomongnya?? Ga kok,  ga begitu cara ngomongnya, Tuhan cuma kasih hikmat kayak TING!! dan jadi ngerti, oh iya ya... saya harusnya melakukan ini dan itu buat solusi masalah saya.

Jadi, kalau punya anak ga bisa diem jangan frustasi dulu ya. Belum tentu hiperaktif, bisa jadi dia kinestetik. Bisa jadi dia memang energinya lagi banyak. Bisa jadi dia kebanyakan makan gula hohohoho. Tenanglah supaya kita bisa berdoa, lalu dapet hikmat, walau ujungnya kita korbanin diri lagi. Hahahhaha.... itu kan keindahan dari menjadi orang tua. Memberi daging dan darah kita untuk manusia-manusia muda agar jadi duta Kerajaan Allah. AAMINNNN

 

You Might Also Like

1 op-knee

  1. Anakku dua-duanya daya kinestetiknya kadang tinggi banget, kadang bisa dibilangin. Tapi tergantung juga, aku cari lapangan hijau, buat dia lari-lari sepuasnya, jungkir balik sampai lelah, trus bawa pulang, tidur..hehee. Seru ya,Mbak memiliki anak kinestetik yang tinggi, emaknya ikutan gerak...

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe