Dua Minggu Kelas Gyan

Selasa, Agustus 23, 2016

Sudah 2 minggu ini saya bikin jadwal rutin bikin kegiatan buat gyan. Ga cuma main, tapi juga belajar. Ga tahu sih ini homeschooling atau bukan. Ga PeDe bilang HS karna perencanaannya masih belum rapih. Jadwalnya aja masih berantakan. Tapi minimal sudah dilaksanakan.

Senengnya Gyan ngasih respon positif dengan inisiatif emaknya ini. Jam dia di depan tivi juga berkurang. Walau tetap masih pengen nonton tivi.

Sekarang ini Gyan lagi seneng banget main playdough. Tadinya saya jadwalin main di hari tertentu, tapi karena belajar itu harus menyenangkan, jadi tiap dia minta ya saya temenin main sambil belajar.

Pagi-pagi kalau udah liat kotak harta karun emaknya langsung minta main. Puji Tuhan banget, berarti Gyan ga stress diajarin Mama. Hahahha.

Kendalanya, emaknya masih belum PeDe. Kira2 kegiatan mana ya yang ok buat gyan? Masih harus liat isi kantong juga kan. Mau ga mau puter otak biar bisa tetap berjalan dengan segala keterbatasan. Maksimalkan yang ada.

Puji Tuhanlah saya bisa gambar, jadi ada hal-hal yang bisa diatasi dengan itu. Walau pun kerjanya jadi lebih lama. Enak kan kalau bisa langsung ngeprint. Bersyukur aja dulu. Kalau nunggu ada printer, pasti ga bakal jalan-jalan.

Banyak lagi sih yang bikin saya pengen beli ini itu. Sekarang juga lagi berburu buku yang bisa jadi bacaan buat Gyan. Cari buku anak yang berbahasa Indonesia agak susah ya boo. Terutama yang dongeng2 lokal.

Oh iya, baru dua minggu tapi dampak positifnya udah keliatan lohh buat Gyan juga Mamanya. Gyan jadi lebih ngerti kalau diberi instruksi, lebih nurut, lebih tenang. Loncat2 sama ga bisa diemnya masih. Tapi rewelnya udah berkurang.

Sisi baiknya buat saya, lebih disiplin. Karna ngerjain urusan rumah dan Oriflame juga, mau ga mau saya harus fokus. Belajar taat sama jadwal. Masih suka bolonggg,tapi udah berasa manfaatnya. Capek?? Iya pastiii. Tapi namanya demi yaaa. Yang diotak cuma pengen Gyan jadi anak yang maksimal dengan blue printnya Tuhan, jabanin aja dehhh apa pun caranya.

Selain itu, saya juga jadi lebih bisa mengolah kata kalau melarang Gyan. Membiasakan diri untuk tidak menggunakan kata "jangan". Lebih sehat buat emosional emaknya juga hahahha.

Itu cerita singkatnya. Semoga bisa benar-benar rutin ajarin Gyan. Bener-bener bisa menyampaikan hikmat pada Gyan.

Bikin kegiatan kayak gini juga buat anak dan sering diposting?? Tinggalin alamat blog kamu atau IG atau FB kamu ya?? Saya butuh lebih banyak teman untuk berbagi ide dan pikiran. Hehhe. Terutama inspirasi.

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe