Surat Untuk Tuhan: Diserempet Motor Beras Berceceran

Selasa, Agustus 30, 2016

Mau ngeluhh di sini ajalah yaa Tuhan.
Akhir bulan ini masalah bertubi-tubi. Gyan sakit, opanya sakit, STNK Aki tahu2 ilang sama Mama mertua. Itu Puji Tuhan Aki bisa sabar. Ga kebayang kalo marah gimana. Aki juga mau ga mau bantuin jagain Papa di RS. Cutinya udah habis, jadi potong gaji. Makan di luar kalo malem plus uang bensin karna motor Mama yang dia pake lumayan boros. Ini Oriflame aku juga ga tahu bisa tupo atau ga. Pasrah banget Be. Bukan berserah x ya, tapi masih berharap. Masih promo2. Ditambah Mama yang sendirian di Cilegon. Papa di Sibolga ga tahu berapa lama. Mau pulang mikirin ongkos. 
Trus pagi ini, Lasma udah semangat beli beras 10 kg. Harus segera beli biar uang yang dipisah ga kepake.
Pas pulang tahu2 ada motor dari belakang ngebut. Nyerempet. Sobek dah itu kantong plastik sampe plastik berasnya.
Roti yang buat sarapan ke lempar ke genangan air. Kotor. Udah ga bisa dimakan. Saking kesalnya ya udah Lasma buang ke tempat sampah di situ.
Beras juga udah kebuang. Puji Tuhan cuma segenggam. Kantongnya juga masih bisa Lasma pegangin kayak bawa karung beras biar ga makin berceceran.
Haduhh Tuhan, tadi tuh rasanya minta ampun. Lasma udah mau nangis di tempat. Mau teriak ke yang nyerempet itu "Lo, ga tahu gua lagi kere apa!!"
Sepanjang jalan pulang nahan nangis. Berasa kayak anak kecil. Iyaaa bangettt. Kalo itu roti dan beras cuma buat diri sendiri sih ga apalah. Ini mikirin Gyan sama Aki.
Kere single ga pusing ya Be. Kere tapi harus mikirin anak sama laki kan sakit kepala jadinya. Roti itu memang ga seberapa uangnya, tapi bisa buat sarapan 2 hari. Berasss. Aku ga mau bayangin kalau sampai banyak yang tumpah Tuhan.
Sampe di rumah akhirnya nangis lepas. Ga tahan. Nangis sesenggukan. Aki sampe bingung Lasma kenapa. Lasma ceritain kejadiannya, tapi ga lega. Karna memang kejadian diserempet itu kayak sentilan yang bikin uno block di kepala dan hati Lasma langsung ambruk.
Dan tadi Gyan malah jadi sasaran amarah Lasma. Hati udah ga tenang waktu marah ke Gyan. Nyuruh dia minta maaf karna gigit Lasma. Dia kalau disuruh minta maaf ke Papanya cepet tapi kalau ke Lasma ga mau sama sekali. Marah2 tapi otak berontak, Lasma jadinya yang minta maaf sama Gyan. Amarah Lasma udah keterlaluan. Udah diluar batas. Lasma aja takut sama diri sendiri.
Dari awal-awal masalah2 pada dateng, Lasma cuma mikirin, Tuhan mau ajar Lasma apa. Tuhan mau ngomong apa. Kenapa bertubi-tubi begini. Tuhan pasti mau ngomong sesuatu.
Lasma ga takut soal uang, tapi pasti Tuhan cukupkan, tapi ada 1 titik Lasma ngerasa ga berdaya. Bukan mau nyerah, tapi seperti rasa sakit yang udah ga bisa ditahan. Ingin numpahin.
Lasma malah takut hasil dari rasa sakit ini bukan roh lemah lembut Tuhan, tapi hati yang mati rasa.
Sampai di titik mana Tuhan mau bawa Lasma? Tolong beri juga Lasma kekuatan. Hukshukshuksss.

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe