Gara2 ASI

Rabu, Juni 22, 2016

Tuhan,
Kenapa ya Lasma masih suka panas kalo ada yang komentarin soal ASI dan sufor.

Tadi baca postingan orang.

Seandainya semua ibu tahu kalau bla..bla...blaa..

Lasma masih suka panas, sedih, sampe mau nangis kalo inget malem2 sendirian nyusuin Gi yang ga kenyang2. Katanya kalau ASI banyak ibu ga boleh stress. Tapi waktu Lasma stress banget.

ASI Lasma ga keluar banyak. Gyan kayak ga berhenti laper. Sementara itu orang terus komentar
"Kok ASInya dikit ya. Aku dulu sampai luber2."

Belum lagi yang maksa kasih sufor karna liat Gyan kecil. Padahal Lasma pengen kasih full ASI.

Ya ampun Tuhan. Lasma mau muntah tiap inget hari-hari itu. Semua orang ngomong. Semua orang bicara. Sedangkan yang diotak Lasma cuma pengen tidur. Istirahat.

Lasma kayak mau ninggalin Gi sendirian. Biarin aja sama Papanya.

Ya Tuhan...
Kenapa masih terasa sesak yaaa....
Padahal Lasma udah lewatin.

Mungkin karna itu Tuhan. Lasma cuma bayangin,  kalau seandainya Lasma hamil lagi. Lahiran lagi. Lasma mau sendirian. Nikmatin waktu Lasma dan bayi Lasma aja. Ga ada yang ngomong. Ga ada yang komentar.

Mungkin kalo kayak gitu ASI Lasma bisa lancar... Mungkin...

Lasma mau lepas pengampunan Tuhan buat kelemahan Lasma. Ketidak mampuan Lasma. Ketidak pekaan orang-orang di sekeliling Lasma waktu itu walau maksud mereka baik.

Lasma tahu semua hal mendatangkan kebaikan. Seandainya Lasma berhasil menyusui full ASI, mungkin Lasma akan jadi bagian orang2 yang merendahkan ibu2 yang kasih sufor ke anaknya.

Biar kegagalan Lasma menjadi pelajaran empati pada mereka yang juga gagal Tuhan. Ampuni Lasma Tuhan udah marah-marah.

Ampuni Lasma Tuhan kalau selama itu sikap, pikiran dan respon Lasma salah. Pimpin Lasma lebih lagi Tuhan. Pimpin hati dan pikiran Lasma, Tuhan.

Aku mengasihiMu Yesus.

You Might Also Like

6 op-knee

  1. Hai Lasma :) Dlu anak pertama aku ga bisa full ASI krn ASI sdikit dan masih kerja, tp wkt anak kedua bisa full ASI dan bener2 disapih sampe 2T. Salah satu perbedaan yg aku rasain jg adalah org2 yg ada di sekitar heee.. Wkt anak kedua, aku merasa lebih enjoy dan ga secapek/se-stress anak pertama, padahal wkt anak kedua itu aku sendirian, dgn 1 anak usia belom 1T, tnp mama/mertua, sempet tnp art sama sekali.. tp ternyata malah membuat aku lebih enjoy :) Ttp smangat ya Lasma.. Jgn biarkan perkataan2 dan tuduhan2 si iblis menguasai hati :) Gbu!

    BalasHapus
  2. Stephanie Gunawan23 Juni 2016 22.43

    Hai Lasma! Iya struggle banget ya soal full ASI. aku juga stress banget dituntut harus full ASI sama suami, walaupun akhirnya setelah sebulan dibeliin sufor juga. Aku jg stress mamiku selalu ngomong ASI ga cukup, bayi nangis terus.

    Aku jg ga tahan nyusuin langsung. Lebih nyaman pompa. Dan itupun aku di-judge oleh komentar orang2. Kualitas ASInya ga sebagus kalo nyusu langsung... Kurang bonding sama bayi... Ribet nanti kalo mau pergi2 bawa botol dan pemanas susu.. Lama2 kalo dipompain produksi ASI makin sedikit.. Arrghh!! So stressful!!

    Judgment mereka sama sekali gak ngebantu!! Ya udah aku putuskan gak mau dengerin komentar orang2 lagi. Komentar2 mereka gak penting. Yang penting aku nyaman dengan hidup yang aku jalanin. Kalo mau komentar, lu aja yang nyusuin!! *saking keselnya*

    Udah Lasma, let it go... sudah berlalu. Gyan sudah tumbuh besar. Kamu sekeluarga sehat. Kamu sudah berhasil! Move on. Menapaklah di masa depan yang sudah terbentang sekarang. Jangan lihat ke belakang lagi. Siapkan Gyan untuk masuk sekolah. Terus perhatikan tumbuh kembangnya, gizinya.. Terus belajar mencintai suamimu seperti Kristus mengasihinya. Be happy Lasma!

    BalasHapus
  3. Ma....aku aja yang belum lahiran, dah bayangin gimana kalo asiku dikit aja rada gimana :( Tapi ya sudahlah, jadilah kehendakMu Tuhan. Gimana pun caranya, asi ato sufor ntar, Tuhan pasti cukupkan kebutuhan babyku ntar. Dan peduli amat kata orang, belajar cuek aja sama perkataan yang cuma bikin down, aku mikirnya gitu, hehehe. Kalo gak bisa stres ntar. Capek dengerin orang yang kayak gitu. Semangat Maaa....!!! Semangat Megggg..!!! ^^ #ujung2nya nyemangatin diri sendiri. Hahaha

    BalasHapus
  4. Semangat megi.. Aku doain dirimu bisa full ASI ya. Kasih karunia Tuhan yang mengalir.

    BalasHapus
  5. Teph, ternyata sama yaaa... Suara2 di kanan kiri kita benar-benar bikin lebih lelah daripada ngurus anak itu sendiri hahhah. Jadi belajar juga sih nutup kuping dari kebisingan dan denger2an sama Tuhan. Ga kebayang kalo ngebiarin anak kita kelaparan karna idealisme kita. hahha. Melepaskan ajalah.

    BalasHapus
  6. Thank you Fio. untuk sharingnya. kayaknya emang yang bikin cape itu justru suara2 di sekitar kita ya. Walau pun mereka bermaksud baik, entah kenapa malah menjadi beban. Mungkin kalo anak pertama kita sendiri juga masih bingung ya. Pas anak kedua kita udah tahu mau kayak apa. Orang ngomong apa juga ga pusing. Ya, gimana pun selalu ada hal baik yang Tuhan bukain dari kegagalan. ^^

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe