Ga Perlu Ketemu Orang Buat Cape

Selasa, September 08, 2015

Sudah beberapa bulan ini capek luar biasa. Mau banget nyalahin keadaan yang bikin aku susah punya ME TIME. Eh, ujungnya nyalahin diri sendiri karena ga bisa atur waktu HAHAHAHAHA.

Ya, pokoknya capek karena ga punya ME TIME. Di tanya kabar juga udah males cerita.

Aneh kan, padahal ga ketemu orang dan keramaian. Tapi, kerjaan saya berkutat di sosial media. Dari kerja di sosial media, ngurus Gyan lagi, dari ngurus Gyan, ngurus rumah lagi sambil mikirin kerjaan. Tahu-tahu udah sore dan harus ajak Gyan jalan-jalan lalu siapin makan malam dan beresin rumah. Malam, urus suami, lalu boboin Gyan. Kadang malah emaknya duluan yang bobo gara-gara tepar hahahha.

Kadang nyalahin diri sendiri lagi, kok gua ga bisa  bagi waktu dengan baik. Kok gua ga bisa disiplin?? Apa yang salah ya. Waktu mau beresin semua, ok beres. Tahu-tahu besok bangun dengan badan yang lelah dan kesakitan.

Suka bayangin Ci Lia, urus rumah sendiri dengan 3 anak, dan homeschooling. Sampe mikir apa Ci Lia lahirnya bukan di bumi kali ya. Hahahah...

Beberapa kali ada pikiran pengen bilang nyesel milih nikah hahahha, tapi pas mikirin ga ada Aki ga ada Gi, ketelen lagi itu penyeasalan.

Saya orang yang ga pernah bergantung sama orang lain. Lo mau tinggalin gua, gua sedih, tapi ga ambil pusing. Tapi, pas mikirin kalau sampai Aki dan Gi ninggalin saya... Ini pertama kalinya saya merasa takut kehilangan orang yang ada di sisi saya - sekali pun saya tahu kalau pun terjadi saya akan baik-baik saja.

Jadi intinya....

Saya bukan mau nulis postingan di atas hahhahha....

Capeknya saya bukan cuma karena kerjaan rumah dan bisnis, tapi karena harus ketemu orang di socmed. Kalau orannya positif sih gpp ya. Tapi makin ngerasa kesedot dan tertekan tiap lihat foto-foto korban kecelakaan pembunuhan dll yang diposting secara gamblang. Lalu ditulis,sempatkanlah bilang AMIN.

Mau nangis tiap lihat yang kayak gitu. Mau muntah. Muntah bukan karena korban, mau muntah karena apa yang si punya socmed terhadap foto korban.

Belum lagi liat orang yang ngebela pemerintah A atau pemerintah B udah kayak Tuhan. Menghina pemerintah A atau pemerintah B udah kayak setan. Seolah yang satu suci yang banget yang satu dosa banget.

Ngomong gini di otak aja masih ngerasa ditunjuk-tunjuk (emang lo kagak kayak gitu?)

Ya, lucunya ngeluh kayak gini juga ga ngaruh ya. Yang bisa nyaring kan saya sendiri. Kalau ga suka ya unfollow aja. Resiko pekerjaan saya.

Tapi, ga tahu kenapa sulit diabaikan. Ada yang sesak dan luka di hati tiap lihat hal-hal kayak gitu. Kalau saya mengabaikn, seolah saya sedang menumpulkan hati nurnai. Tapi, pas nulis begini, jadi diingatkan... Kalau saya sesak dengan perilaku sesama saya, apakah terhadap saya langsung, atau orang lain ... ya cerita aja ke Bapa. Mengumbarnya di depan orang banyak tidak akan melegakan, tapi mengumbarnya di hadapan Tuhan, akan mendatangkan hikmat dan pengertian.

Masih cape, masih lelah, tapi harus bertahan. Mungkin kapan-kapan ijin sama Aki buat sweet escape sendirian hahahha.


You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe