Legowo Wo!

Kamis, Juli 24, 2014

Pak Prabowo menyatakan tidak menerima hasil rekapitulasi KPU, reaksi orang bermacam-macam. Saya salah satu pendukungnya yang sedang asyik menggosok baju, langsung terbengong-bengong menyaksikan pidato beliau di layar tivi. Saya mendengarkan dengan seksama pidato beliau untuk menyerap setiap detail kata-kata beliau. Sampai di penutupan pidato, saya cuma bisa senyum-senyum mengerti dan membayangkan drama yang akan terjadi. Timeline facebook saya pasti akan penuh dengan status mempertanyakan keputusan beliau. Dari yang waras sampai menghinadina.

Tapi, saya tidak mau membicarakan atau membela Pak Prabowo. Saya hanya ingin menceritakan sisi di mana saya melihat dari kacamata beliau. Mengapa Pak Prabowo tidak legowo??

Semua orang mengatakan bahwa beliau tidak bisa menerima kekalahan, tapi saya tidak melihat hal itu. Yang saya lihat beliau tidak bisa menerima kecurangan. Kalau apa yang beliau tuduhkan pada KPU ternyata terbukti benar, berarti hampir setengah rakyat Indonesia dicurangi. Tentunya ini bukan hal yang bisa dianggap enteng.

Buat orang-orang seperti saya dan orang-orang lain yang meminta beliau bersikap "ksatria", mungkin akan dengan mudah menerima kecurangan tersebut. Ya, kalau dipikir, buat apa sih bersusah payah?? Udahlah terima saja dan duduk tenang di rumah dan nikmati masa tuamu. Enak toh? Tidak perlu ada ribut-ribut.

Tapi... saya teringat saat-saat saya berhadapan dengan orang tua saya karena masalah restu. Saya ingat bagaimana hati saya berkobar ingin menyatakan bahwa cara berpikir orang tua saya tidak sesuai kebenaran. Terlalu banyak asumsi dan penuduhan. Waktu itu cara saya menyampaikan pemikiran saya memang salah, tidak tunduk dan cenderung berontak. Cara saya salah, tapi tentang kebenaran tidak boleh ditawar-tawar. Dari situ saya belajar bagaimana menyampaikan kebenaran dengan benar tanpa mengurangi rasa hormat pada semua orang (tetap masih perlu banyak belajar).

Ada lagi saat di waktu yang berdekatan Aki dan salah satu sahabat saya mengatakan kalau saya terlalu berusaha keras. Terlalu sungguh-sungguh. Waktu itu saya cukup stress mendengar pendapat mereka. Saya tidak mengerti mengapa menjadi sungguh-sungguh bisa seperti menjadi sebuah kesalahan. Tentu saja sebenarnya maksud mereka baik, supaya jangan sampai tindakan-tindakan saya merugikan diri sendiri. Saya mengerti maksud baik mereka, tapi tidak bisa melepaskan nilai-nilai yang saya pegang. Sampai akhirnya bergumul dan berdoa, Tuhan ingatkan kalau Tuhan tidak pernah meminta saya menjadi orang lain. Tuhan hanya ingatkan bahwa setiap keputusan dan tindakan yang saya ambil pasti ada resikonya dan salah satunya mungkin merugikan diri saya sendiri. Tuhan ingin saya belajar menerima setiap konsekuensi dan tidak menyalahkan orang lain atas apa yang saya alami. Setelah itu, saya tidak ambil pusing apakah saya terlalu banyak memberi atau tidak. Yang saya tahu, jika seseorang mempercayakan 1 hal pada saya, saya harus memberikan yang maksimal dan terbaik
(melakukan seperti untuk Tuhan dan bukan manusia, bukankah begitu?).

Saya melihat Pak Prabowo dari sudut yang sama. Ada satu nilai yang kita pegang kuat dan kita akan "ngotot" habis-habisan untuk menegakkannya. Seribu orang datang untuk menggoyahkan kita pun sepertinya tidak akan berhasil. Nilai-nilai ini berbeda pada setiap orang. Tergantung pribadi, pengalaman, dan lingkungan di mana kita bertumbuh.

Ada orang yang mati-matian menjaga perdamaian dan mentolerir kesalahan. Ada yang mati-matian menegakkan kebenaran, sekalipun harus ribut. Ada yang mati-matian membawa perubahan, ada yang mati-matian menjaga tradisi.

Tidak ada yang benar atau salah karena semuanya mempunyai fungsinya masing-masing.

Lalu bagaimana dengan Pak Prabowo? Saya melihat beliau sebagai salah satu orang yang habis-habisan melawan kecurangan. Tidak salah bukan? Beliau juga melakukan di jalur yang benar. Bukan dengan kekerasan, tetapi mempercayakannya lewat hukum.

Ditambah dengan cerita Papa tentang beliau saat masih menjadi pimpinan di Group 1 Kopassus, apa yang beliau putuskan dengan beberapa poin alasannya, saya tidak heran. Pak Prabowo memang paling anti kecurangan. Anak buahnya dicurangi, dia yang akan maju ke depan untuk membela hak-hak mereka. Saat atasan lain memotong jatah para prajurit, beliau memberikan yang terbaik untuk kemakmuran bawahannya. Papa bilang beliau selalu adil. Dia akan memakmurkan bawahannya (kalau perlu dari dompet sendiri), tapi beliau juga akan tuntut mereka habis-habisan untuk bekerja maksimal buat rakyat. Kalau tidak bisa bekerja maksimal, lebih baik mundur. Tidak ada kata setengah-setengah.

Jadi, mungkin kita bisa melihat dari sudut yang berbeda fenomena drama politik ini. Kita percayakan semuanya pada pemerintahan. Akan seperti apa hasilnya, kita tidak tahu. Yang penting kepala kita dingin dan tetap belajar melihat segala sesuatu dari berbagai sudut. Bukan hanya karena asumsi dan pelabelan yang kita miliki pada suatu hal.

Salam 3 jari!! Indonesia penuh kemuliaanNya!


You Might Also Like

2 op-knee

  1. Jawaban komentar ini sudah saya jawab di FB dan tahu-tahu orangnya hilang.

    Seperti yg saya katakan di komentar FB, tulusan saya ini mengajak orang lain melihat dari sudut pandang yg berbeda. Bukan mengatakan Pak Prabowo lebih benar atau Pak Jokowi lebih salah.

    Seandainya pun Pak Prabowo melakukan kecurangan, silahkan laporkan dengan bukti-bukti yg ada di jalan hukum. Kalau kitas perdebatkan tidak akan menghaasilkan apa-apa. Yang ada hanya membakar hati sendiri. Begituu saudara Freedi yg saya hormati.

    BalasHapus
  2. Ah senang rasanya mendengar pendapat yang ebrimbang :) hahahaha~ thanks for sahring this post :D rasanya seperti oase ditengah2 padang gurun celaan :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe