Galau Gara-Gara Pilpres

Selasa, Juni 17, 2014

Serius, hari ini tertekan. Tulang panggul lagi sakit dan ga bisa ngapa-ngapain dengan bebas. Udah berasa ga enak. Tau2 baca status kenalan share soal capres ga mau cipika cipiki. Saya sudah lihat beritanya pas bareng suami. Kami langsung muak luar biasa. Bukan karena memojokkan capres yang satu, tapi karena bagaimana berita itu disampaikan dengan cara yang tidak mendidik.
Waktu lihat status teman saya itu, saya sudah gerah. Waktu lihat status kk saya dikomentari dengan berita itu lagi, saya makin panas.
Orang ini dengan sengaja komentar untuk menyebarkan berita tersebut padahal status kakak saya tidak membahas hal tersebut.
Jujur, saya marah. Saya mulai balas komentarnya dengan tajam. Mungkin orang akan anggap saya membela capres A, tapi sebenarnya ada satu nilai yang saya pegang.

Dulu saya pernah ikut camp dan di sana saya diajarkan untuk tunduk dan taat pada komandan. Istilahnya kami dilatih untuk jadi pelayan Tuhan yang tangguh. Saya paling ingat nilai-nilai yang diajarkan. JANGAN BERASUMSI! Saat kita mengambil keputusan yang mempengaruhi orang banyak dengan asumsi, pasti berantakan. Bukan hanya saya saja yang dirugikan, tapi juga orang yang saya pimpin dan orang sekeliling saya.

Nilai ini saya bawa sampai sekarang. Dulu saat masih bekerja, saya memilih bertanya dan dikatakan bodoh daripada salah mengambil keputusan. Walaupun pekerjaan saya sepele. Saya hanya terngiang kakak pembina di camp saat itu. Hari ini kalau saya teledor, mungkin hanya selembar surat, tapi bisa memperlambat prosedur atau proses administrasi.

Teman yang share link ini pun pernah ikut camp yang sama. Jadi, ini bentuk protes saya. Sebelumnya juga ada beberapa orang yang saya kenal dan saya tahu dia harusnya beliau jadi teladan, melakukan hal yang sama. Menyebar link dengan kalimat yang tidak membangun.

Rasanya tuhh sesakk luar biasa waktu lihat hal ini. Mungkin saya yang terlalu serius, tapi beneran dehh, saya pribadi butuh teladan. Apalagi generasi di bawah saya. Kalo ingin generasi kita pintar, masa kita menyuapi mereka dengan bulat-bulat. Tidak diajarkan memakai hikmat dan pengetahuannya?? Ampuni aku Tuhan kalau aku ternyata begitu.

Saya jadi berkaca juga, apa saya sendiri tidak terlalu ekstrim dan keras berusaha meluruskan? Apa saya tidak berat sebelah? Apa saya terlalu bersungguh-sungguh seperti yang teman saya bilang dulu? Apa saya justru sedang menghakimi?

Hikss.. ya sudahlah ya. Saya hanya menyatakan apa yang menjadi keyakinan saya, balik-balik keputusan masing-masing orang mau bicara dengan cara apa atau seperti apa.

God bless Indonesia. God bless our nation. God bless Pak Wowo dkk & Pak Wiwi dkk.

Segala sesuatu mendatangkan kebaikan. Amin.

You Might Also Like

5 op-knee

  1. haha sabaar
    gausah dpusingin, biasalah euforia alay...eh mksud gw euforia psta dmokrasi...pesta ya? :))

    santai aja las, dan kta firman Tuhan brbhagialah km yg tdk mrsa dihakimi utk ap yg km anggap bnr utk dlakukan :DD
    salam 13 jari (Thomas Muller) hahaha

    BalasHapus
  2. Wah, baru tahu ada ayat itu, Cha. Thank you yaaa. salam 13 jari. Hahahahha...sama jari kaki ya?

    BalasHapus
  3. yg di Roma yg soal mkanan dn mnuman, ayat2 trakhir hhehehe
    yoooaa pakelah jri kaki kan kita anti mainstream haha

    BalasHapus
  4. Iya nih, suasana politik lagi panas sampe FB juga kena D:


    Aku sampe agak males buka FB gara2 banyak berita simpang siur yg ga jelas D:


    Aku lebih suka liat debat capres :D lebih keliatan visi dan misi setiap calon :)

    BalasHapus
  5. Sudah akan berakhir neh. Semoga tetap mementingkan no 3. Persatuan Indonesia. Akakaka

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe