Ga Mau Kemakan Stress Lagii T.T

Rabu, Oktober 16, 2013

OMG, waktu cepat sekali berlalu. Beberapa minggu ini sibuk mengurus kegiatan TMIS – Spectrum Cup 2013. Bawaannya stress dan capek. Padahal dibanding anak-anak OSIS dan rekrut yang udah capek sekolah dan harus lembur juga kerjain ini itu, kayanya kerjaan saya tidak seberapa. Saya hanya mengawasi dan membantu printilan. Jam 7 sudah langsung pulang karena ga mungkin pulang lebih malam dari Aki (jadi istri yang baik itu ga gampang saudara-saudara -.-).








Selama beberapa minggu itu tertekan juga. Antara mau stay  di sekolah ngawasin anak-anak atau cepet pulang karena ga mau lewatin quality time  bareng Aki (secara kalau kita istri bekerja waktu kita bareng suami udah pasti sedikit bangeettt). Setiap hari bergumul dan akhirnya memutuskan ninggalin anak-anak. Anak-anak pulang malem masih ada supir yang anter dan mereka bisa istirahat di jalan. Kalau saya pulang malam, angkot dari daerah sini susah dan bisa pulang lebih malam cuma gara-gara nungguin angkot bisa 1 jam. Belum lagi sejak awal saya ingin membangun keluarga saya berkomitmen untuk mengutamakan keluarga saya daripada pekerjaan (saya punya kecenderungan workaholiic—jad kudu bisa kontrol kecenderungan ini juga).

Bweehhh.. tapi ga segampang yang dikira, saya tetap merasa tertekan karena tidak bisa mendampingi anak-anak dengan maksimal seperti waktu masih single. Ada rasa tertuduh dan bersalah. Tapi kalau tidak pulang lebih awal juga rasanya berat. Walaupun Aki tidak ngedumel, tapi saya sebagai istri pengen kasih waktu yang terbaik juga. Duhhh.. itu masa-masa yang berat dan tertekan luar biasa… T.T.

Sampai satu hari pulang ga bisa pasang muka senyum lagi ke Aki. Cuma mandi, makan, langsung tidur, tapi waktu tidur juga malah nahan-nahan nangis. Waktu Aki tanya kenapa, makin sesenggukan. Rasanya tertekan dan berat. Aki cuma tanya ‘ Capek banget ya?’, saya makin nangis dan ga bisa ngomong apa-apa. Dalam hati teriak-teriak, “ Iya saya capek fisik & batin!!” sambil peluk aki kenceng-kenceng. Udah masa bodo Aki kesakitan atau ga, bawaannya pengen muntahin tuh rasa tertekan.

Lalu besoknya saya ‘dapet’. Padahal saya pikir saya sudah ‘isi’ karena sudah telat 1 minggu. Gejala-gejala yang saya rasakan di badan juga seperti yang saya baca. Saya sempat test pack beberapa kali dan waktu terakhir tes sudah ada sedikiiitt garis tipis. Antara seneng dan bimbang, beneran ‘isi’ atau ga. Tadinya sudah rencana mau tes beberapa kali lagi dan saya sendiri yakin kalau emang udah ‘isi’. Nah, malam sebelum saya nangis-nangis itu saya memang capek luar biasa, perut terasa kram walaupun ga dapet, sudah kuatir kalau ada apa-apa (ada keyakinan ‘isi’).

Pas tahu dapet, saya agak kecewa dan lega. Berarti ga beneran ‘isi’, tapi langsung shock waktu siangnya nemuin gumpalan darah yang lumayan banyak. Sejak itu kuatir kalo saya sebenernya HAMPIR mau ‘isi’ – (katanya kalo baru 1 minggu memang belum bisa dibilang hamil (???)) -- dan ga jadi karena kecapean. Stress lagi.. mikirin itu gumpalan darah beneran calon bayi atau bukan?? Sampai beberapa hari lalu saya masih ragu, tapi setelah saya pikirkan lagi, yes it was. Karena darah waktu saya ‘dapet’ itu beda, lebih banyak dan sakitnya juga beda. Sebelum saya dapet payudara kencang seperti orang hamil, tapi setelah dapet langsung kembali normal (seperti gejala keguguran). Kram perut yang seminggu saya rasain juga hilang, sakit di bagian rahim kiri saya juga hilang.



Sebelum dapet itu saya memang udah bilang sama Babe, “ Be, kalau emang Babe percayain, please kasih kekuatan buat si kecil ini buat lewatin masa-masa kerja berat saya.” … Ternyata Babe belum percayain. Kadang nyalahin diri sendiri juga yang ga bisa jaga kesehatan.

Huikss.. tapi jadi belajar sesuatu, kalau udah rasain gejalanya, ya kudu jaga badan. Kejadian itu juga bikin saya makin mantap buat resign dari pekerjaan saya yang sekarang. Saya ingin waktu saya maksimal buat keluarga, bukan buat pekerjaan.

Tapi biar dibilang gitu, kuatir juga bakal kerja dimana setelah resign dari sini. Akakakak… Pergumulan…pergumulan… Hati selalu percaya kalau Tuhan pasti selalu beri jalan keluar. Tuhan ijinin kayak begini, ga mungkin Dia ga kasih tunjuk jalan. Saat ini yang pastinya butuh kekuatan dan pengaharapan yang dari Tuhan. Supaya saya tidak bersungut-sungut, supaya saya tidak ngedumel, tidak patah semangat, tidak negatif thinking, dan tetep bisa salurin kasih-Nya Babe ke banyak orang… Aminnn…

Tetapi seperti ada tertulis: "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia." 1 Kor 2 : 9


You Might Also Like

4 op-knee

  1. senang liat postinganmu lagi Ma... ^^ Jangan stres yoooo, semangat Ny.Aki ^_^ Kan kamu berbuat baik buat Aki seumur hidupmu, hohohohoho.

    BalasHapus
  2. Lasma, kamu cek ke dokter gak? Cek deh sebaiknya? Kalau memang kamu keguguran, bukankah harus dibersihin sebersih2nya?
    Lasma, kita sama. Kalau berdua kerja, rasanya pengen pulang lebih awal ya dari suami. Aku sendiri gak pernah bisa pulang lebih awal. Karena ngelesin, jam kerja aku sore-malam. I know what u feel. Dan aku encourage kamu untuk pindah kerja ke tempat yg lebih deket. Emang jalanan di jakarta ini luar biasa stressnya.
    Lasma, thank u yah udah share. GBU!

    BalasHapus
  3. @Tephgun: Kagak, Teph. :( ... Jadi kepikiran. Dirimu bagaimana?? Sudah terbiasakah dengan kebiasaan baru?? Sama-sama cemungud ya Teph!!

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe