Adaptasi Pengantin Baru -- Eeeaaaa

Kamis, Oktober 17, 2013

Kehidupan baru sudah pasti rutinitas baru. Kalau awal-awal orang pasti pada nanya, ‘Enak ga nikah?’ … Nikah itu enak. Enaknya karena bisa curahin kasih sayang 100% ke suami. Kasih yang terbaik tanpa perlu ngerasa salah dan ngebatasin diri. Kalau kita memberi perhatian ke sahabat, ponakan atau siapa gitu kan masih mikirin ini itu. Bagus ga ya… Etis ga ya… Belum lagi batasan jarak dan waktu. Nah, kalau sama suami ya bebas-bebas aja, batasannya cuma satu, - memberi kasih sayang sesuai bahasa kasih kita tanpa mengabaikan bahasa kasihnya suami-… ekkekeke.. kalau ga, ya ga nyampe deh tuh hujan kasih sayangnya.
Yang agak jadi pergumulan tuh masalah waktu. Enak sih kalau ga usah kerja, tapi pernah suatu hari Sabtu, Aki harus pergi ke acara kantor sampai jam 12 siang. Ok, seneng saya bisa istirahat dan beresin kosan (weekend sebelumnya keluar muluuu), mulai dari nyuci, ngepel, masak nasi, beresin ini itu dan selesai jam 9 lewatan. Sisanya?? Bengong ga tahu mau ngapain. Saya langsung kepikiran, “ Gila, kalau gua jadi ibu rumah tangga bisa bego seharian di rumah kalau otak gua kagak dipake.” … Akhirnya mutusin, mumpung belum punya bocah, ya kerja sepuasnya. Ntar kalau resign dan ga ada kerjaan, ya cari kesibukan. Nulis atau apa. Ogah banget kalau Aki pulang, saya sambut dengan omelan, mulut manyun, dan nyerocosin intimidasi (sepertinya saya ada bakat jadi ibu-ibu yang macam begitu – amit2). Kebayang kalau saya di posisi Aki diperlakukan kayak begitu juga ga mau.


Di awal-awal kehidupan pernikahan *halah, sempet stress juga soal kerjaan. Saya bisa sampe rumah itu jam 7, jam 8 – Aki nyampe kosan duluan. Padahal saya pulang kerja setengah 4 atau jam 4. Bisa 2 jam di jalan karena macet, belum lagi jalan kaki ke kosan yang lumayan jauh. Itu kalau sampe kosan muka udah muka datar dan cape berat, jalan aja berasa ngambang. Puji Tuhan sudah menemukan jalan alternatif lain yang lebih cepet nyampe dan ga bikin tua di jalan.

Perubahan lain yang dialami setelah merit itu masalah waktu dengan teman-teman. Udah pasti ga bebas nginep dan ga bisa ketemuan semaunya. Mikir-mikir, waktu aja udah habis buat di jalan, quality time ama temen mana cukup cuma 1-2 jam (ga asikkk). Mungkin mereka yang harus main ke kosan kami *kodeee…
Berharapnya setelah resign nanti saya bisa membangun sesuatu lagi. Nerusin nulis atau melakukan sesuatu yang memang saya suka dan berguna. Kumpul sama teman-teman sebentar untuk bagiin sesuatu (bagi cerita bukan coklat) atau sekedar dengar cerita mereka.

Hal lain yang butuh penyesuaian, kagak bisa pakai uang sembarangan. Dulu bisa beli ini itu semaunya, tapi sekarang karena gaji Aki juga saya yang pegang, mau ga mau harus laporan dan tanya dulu kalau mau beli ini itu. Beli cemilan juga ga bisa yang semau dan sesukanya saya karena pasti kan nanti dikonsumsi berdua.
Apalagi penyesuaiannya?? Bagi waktu supaya bisa ngunjungin Mama-Papa mertua atau orang tua kita sendiri. Kalau saya sendiri lebih gampang ngunjungin mertua karena dekat, sedangkan Papa dan Mama lebih jauh di Cilegon. Kenapa juga susah-susah mikirin ini?? Gile yaa.. Kan ga mau sampe mertua ngerasa anaknya kayak tiba-tiba hilang di telan bumi. Saya juga ga mau jadi anak durhaka. Apalagi saya dan Aki tipe yang kagak bisa tuh bangun hubungan dan berbasa basi lewat telepon atau sejenisnya. Kudu tatap mata langsung sama orang, baru bisa dibilang bangun hubungan.

Ribettt yaaa. Yah,kalo gitu ga enak dong nikah?? Eitsss.. tetap enak dong karena istilahnya setelah merit ya kayak jadi kerja tim. Selesain masalah bareng-bareng, tanggung beban bareng-bareng. Bisa punya second opini atau peneguhan. Paling penting lagi, karakter kita sebagai cewe yang terlalu mandiri atau bossy (keliatan atau tidak keliatan) dibentuk ABISSSS. Belajar tunduk dan taat sama suami.

Jangan terlalu berat dan terlalu serius menghadapi sesuatu, tapi juga jangan ngegampangin segala sesuatu. Jaga dan pelihara apa yang berharga (kemurnian hati - hubungan), berikan toleransi pada segala sesuatu yang tidak tetap (kebiasaan, kepribadian, situasi dsb), tegas pada segala sesuatu yang prinsipil (dosa yang melanggar firman Tuhan).


Kesimpulannya, nikmatilah masa pacaran pasca-menikah sebelum ada bocah :D.

You Might Also Like

8 op-knee

  1. ntar kalo kamu udah ga kerja aku bisa bayangin kamu kayak mpok Lia atau Grace yang ngurusin anak dan suami trus rajin blessing another people through ur writing Ma ^^ Sekalian nerbitun buku dunk ah.... AMENNNN

    BalasHapus
  2. AMMMINNN. Mega kapan nyusul?? :D

    BalasHapus
  3. Aku kapan nyusul??
    *garuk garuk lantai di pojokan*

    BalasHapus
  4. In His time, Manda. Soon :D ...

    BalasHapus
  5. selamat membentuk keluarga yang harmonis deh mbak e..

    Salam dari Saya

    BalasHapus
  6. rajin ngeblog aja Las, maksimalkan passion menulis :)

    BalasHapus
  7. Lasmaaa, betul bangeeeeetttt!!!!!!!!! tos tos tooosss!!!!!

    BalasHapus
  8. Waaah~ penyesuainnya lumayan juga :D semangat mbak lasma hehehe~

    Setuju banget kalo keluarga diprioritaskan :D *still learning on that*

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe