Traveling: Enyaaakkk Akhirnya Aye Ke Baliii (Part 2)

Rabu, September 25, 2013

Pulang dari Ubud, Pak De membawa kami mencoba kopi luwak Bali. Bukan di coffee shop atau pun warung kopi, tapi di dekat sawah-sawah. Kami disambut seorang Mba dengan senyum ramah dan kami diajak melewati beberapa kebun rempah-rempah. Dengan lembut dan sabar ia menjelaskan mereka menanam apa saja. Dari jahe, kunyit, kopi, coklat, sere, dan banyak lagi. Ga jauh dari kebun-kebun ada seperti bale-bale seorang ibu lagi ongseng-ongseng biji kopi. Di situ Mba menjelaskan kalau kopi mereka diolah dengan cara tradisional (apinya pakai arang, bahannya ditumbuk dan disaring manual). Ga cuma kopi, tapi juga teh dan minuman-minuman herbal lainnya.
Setelah melihat-lihat kami dipersilahkan duduk di bangku-bangku seperti di warung kopi hanya saja tidak ada tembok. Kami bebas melihat pemandangan sawah yang luas. Mba tadi mengatakan akan menyuguhkan minuman produk mereka (di cangkir kecill) dan kalau kami mau, mereka akan menyuguhkan kopi luwak dan membayarnya dengan harga hanya Rp.50.000. Mumpuuunggg … harganya Cuma 50rebeng, saya dan Aki langsung memesan dua cangkir. Untungnya minuman yang lain gratisss :p.





Kopi luwak itu rasanyaa…. Beda. Karena bukan seniman kopi, saya ga terlalu tahu bedanya :p. Yang dirasa cuma pahit.. Ekekkeke. Selesai minum kami diajak ke minishop mereka yang menjual berbagai produk olahan mereka. Ada kopi pastinya, teh, juga coklat. Saya dan Aki tergoda membeli oleh-oleh. Mungkin terbawa suasana, akhirnya kami membeli 2 kopi luwak (100g) untuk Papa dan Papa mertua. Juga kopi gingseng dan teh jahe buat kami sendiri. Kalaaappp… Di luarg budget oleh-oleh.. T.T.. gpp…buat oleh2 ini :D
Dari ngopi, kami lanjut beli oleh-oleh di Krisna. Nah, selama di perjalanan ini saya dan Aki banyak mendapat penjelasan dan perhemaan dari cerita Pak De. Orang Bali itu sangat taat beragama. Agama Hindu yang mereka anut dengan Hindu yang orang India anut itu berbeda. Kalau orang Hindu India bisa langsung berdoa kepada para dewa, sedangkan orang Bali mereka harus menyelaraskan diri dulu dengan alam dan sesama baru setelah itu mereka baru bisa mendekat pada dewa-dewa. Mereka menekankan filsafah kalau semuanya saling membutuhkan, manusia dengan alam, manusia dengan sesama. Itu mengapa mereka selalu memberikan sesajen bunga dan dupa setiap pagi di depan rumah. Untuk diberikan pada alam dan juga mengusir roh jahat.
Saya dan Aki menangkap pesan yang dalam dari penjelasan Pak De. Intinya kita tidak bisa bilang kita tahu Tuhan atau mengenal Tuhan dengan mengabaikan hubungan kita dengan sesama kita. Maksudnya, ada satu filsafah mereka yang mengatakan kalau mereka tidak akan memaksakan kehendak orang lain. Semua orang punya keinginan dan punya kemauan, tugas sebagai sesama hanya mengingatkan karena pada akhirnya perbuatan mereka akan mendapat karmanya. Kami menangkapnya sebagai hukum tabur tuai.
Sebagai orang Kristen kadang-kadang saya sendiri sering memaksakan pendapat saya, menganggap diri saya dan pandangan saya benar. Cara saya benar, cara kamu salah. Beberapa bulan ini saya merenungkan, kalau tidak ada cara yang saklek. Tidak ada aturan dan tata ibadah yang saklek. Bagaimana kamu harus bangun hubungan tidak ada yang saklek. Bagaimana kamu memperlakukan orang lain, mengajar anakmu, atau menghadapi atasanmu. Tidak ada yang saklek. Tapi ada satu yang pasti
Kasihilah Tuhan Allahmu dan kasihilah sesamu manusia. Dua aturan pasti yang tidak perlu kita batasi dengan aturan-aturan lain yang malah membuat kita menghakimi orang lain dan membuat kasih kita jadi terbatas. Semua orang punya kehendak bebas. Punya keinginan dan pilihan masing-masing. Tugas kita?? Mengingatkan tanpa menghakimi.
Dia pindah gereja karena cewenya, so what?? Doakan supaya ia bertumbuh semakin dekat dengan Tuhan.
Dia meninggalkan pelayanan dan katanya mau fokus dengan keluarganya.. Lalu?? Bukankah itu juga sebuah pelayanan??
Dia tidak banyak bicara dan tidak terbuka. Jadi?? Terimalah dia apa adanya.
Dia tomboy dan tidak bisa bersikap lemah lembut. Ya?? Bukankah selalu ada masa lalu dibalik seseorang?? Apakah menjadi tomboy adalah dosa??
Buat menyingkirkan pikiran-pikiran yang jauh dari kasih itu susah. Susaaahhh sekali. Untuk membiarkan Tuhan bekerja bebas di pikiran dan hati kita itu susaaahh sekali. Terkadang semakin saya banyak membaca buku, semakin saya terbatas. Bukan salah bukunya, tapi sikap saya yang salah karena saya tidak menempatkan diri saya sebagai pribadi yang unik bahwa buku hanya menjelaskan prinsip bukan aturan baku yang mengatakan kalau saya harus punya hidup yang sama dengan apa yang dikatakan penulis.
Semakin saya ingin sempurna, semakin saya mudah menghakimi dan memasang aturan di wajah saudara-saudara saya. Seiman atau pun tidak seiman.
Jadi, waktu dengar penjelasan Pak De saya dan Aki mendapat peneguhan untuk tidak membatasi kasih dengan segala sesuatu yang tidak esensi. Yang membatasi kasih kami sendiri untuk orang lain. Kami seperti mendapat siraman rohani. Tapi tentu saja kami berhati-hati karena ada garis yang berbeda. Pandangan Pak De cenderung pada new age, sedangkan kami menangkap pesan Tuhan untuk membuka pikiran kami pada banyak hal. Banyak hal yang sudah  dan akan Tuhan kerjakan bukan hanya di dalam tembok gereja dan komunitas Kristen, tapi di luar juga. Di wihara, masjid, di tengah perang, atau dimana pun juga. Mengasihi dengan hati yang luas, pikiran yang luas, dan pandangan yang luas. Tuhan bisa bicara pada kita dimana saja, kapan saja, dan lewat siapa saja (sekalipun pesan itu bukan kotbah atau perkataan yang rohani). Paling penting lagi, Tuhan mengasihi semua orang, tidak terkecuali.
Pokoknya perjalanan kami di hari kedua itu benar-benar terisi dan membuat kami ‘kenyanggg’. Ga menyesal bayar mahal untuk tur. Hahahahah.
Nah, sampai di Krisna kami beli beberapa kaos dan makanan khas Bali. Ga banyak, tapi lumayan. Apalagi kaosnya hehehhe… Waktu kami ke Joger, ternyata kaoas-kaosnya ga selucu di Krisna. Ga nyesel sih ga beli apa-apa di Joger.
Sampai di Hotel kami langsung memberikan sedikit persembahan kasih buat Pak De. Perjalanan kami benar-benar berarti berkat Pak De. Kayaknya uang yang kami keluarkan ga seberapa dehh dengan apa yang sudah Pak De berikan selama perjalanan. Kami sangat puas dengan pelayanan Pak De. Waktu pisah juga rasanya agak-agak sedih sih..hueee…
Cerita selanjutnya ya tentang sakit pinggang saya yang sudah saya tulis di sini.

Ngomong-ngomong, kami ke Bali tapi ga pernah berenang sekali pun -.-. Ada ke pantai dua kali. Yang ke Kuta pagi-pagi cuma duduk-duduk di atas pasir, foto-foto, nontonin anjing Bali main, sambil kakak kikik ngomentarin orang-orang yang lewat. Mungkin ada next ke Bali dan kudu berenang :p.


obsesi pewayangan.. halah

kesannya di pantai cuma bedua, padahal rame. Masih pagi sih lumayan sepi.


ini dua anjing yang jadi hiburan kita :D

Akakkaka...ga pnting banget


Buat yang bakal ke Bali n mau ambil tur boleh hubungin Pak De 

AMERTA Transport
I.Dw.Gd.Winata, S.E.
Hp. 08123923530
Flexy 0361-9135630
Perum Buana Mas Indah Blok A, 14 Jl. Buana Raya. 
Dia recommended Tour Guide daaahhh!!

You Might Also Like

7 op-knee

  1. Mantap.. 【ツ】‎τhåиk ♈oü ‎​​°•˚◦ ma buat sharingnya about kasih. Bahwa segala sesuatu itu gk ad yg saklek kecuali 2hukum yg utama : " Kasihi Tuhan Allah dan sesama"

    Baca tanggapan lo jd penguatan buat g.

    Pernah G berharap bisa melakukan ini dan itu dengan benar tanpa sedikit kesalahan. Tp itu malah membuat perasaan takut salah g makin menjadi-jadi dalam diri gue. Alhasil apa yg gue lakukan terlihat selalu salah. (Atau apa memang yg g lakukan itu salah)

    Apakah ini berarti g sudah kehilangan kasih ma?(˘̩̩̩.˘̩ƪ) gue rasa iya. Hahahha

    Bener2 ya, susah menyingkirkan pikiran-pikiran yang jauh dari kasih. *ngelus dada* (˘̩̩̩^˘̩̩̩)

    BalasHapus
  2. Mantap.. 【ツ】‎τhåиk ♈oü ‎​​°•˚◦ ma buat sharingnya about kasih. Bahwa segala sesuatu itu gk ad yg saklek kecuali 2hukum yg utama : " Kasihi Tuhan Allah dan sesama"

    Baca tanggapan lo jd penguatan buat g.

    Pernah G berharap bisa melakukan ini dan itu dengan benar tanpa sedikit kesalahan. Tp itu malah membuat perasaan takut salah g makin menjadi-jadi dalam diri gue. Alhasil apa yg gue lakukan terlihat selalu salah. (Atau apa memang yg g lakukan itu salah)

    Apakah ini berarti g sudah kehilangan kasih ma?(˘̩̩̩.˘̩ƪ) gue rasa iya. Hahahha

    Bener2 ya, susah menyingkirkan pikiran-pikiran yang jauh dari kasih. *ngelus dada* (˘̩̩̩^˘̩̩̩)

    BalasHapus
  3. Waaa... kak Lasmaa.. happy marriage yaa!! Asik ya kayaknya hanimun itu hehehehhe..

    Dan soal kasih itu bener banget. Susah rasanya ngelakuin itu semua, pengennya ngebenerin mulu, tapi yah, namanya juga belajar kan ya..

    BalasHapus
  4. dengan pelajaran yang kayak gitu, ongkos guide jadi gak berasa ya :p bener banget deh, aku juga sering kayak gitu, "menghakimi" perbuatan orang lain dan mikir kok dia gini sih, kok dia gitu sih. Padahal daripada gitu, kan mending nyempatin diri berdoa buat orang lain kan ^^'

    BalasHapus
  5. @Fafa: Sama kayak gua fa. KIte sama2 belajar dahh :D
    @Amanda: Hanimun capek2 seru. AKkaka. Iye, kalo lurus terus mah ga butuh Tuhan hahahha.
    @Mega: Itu duit jadi ga ada artinya. Halah..AKkaka

    BalasHapus
  6. Foto2nya bagus2 mbaak :D hehehe~ Segera 'isi' yah :p hahahah~ *kabur

    Yep, menurutku kasih itu diuji ketika kita harus menerima orang-orang yang berseberangan pendapat dengan kita :) menerima mereka apa adanya, seperit yang dilakukan Tuhan pada kita hehehe~ :D justru dari sana mereka akan merasakan kasih Tuhan :)

    BalasHapus
  7. @ANita: Amin, Nit. Semoga segera isi. >.<

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe