Nikah Megah, Hemat, atau Kikir??

Sabtu, Desember 01, 2012

Sebulan ini dan dari bulan lalu kocek saya terkurassssssssssss karena menabur di kotak angpao teman-teman yang menikah. Bukannya menggerutu dan bukan mau ngomongin masalah finansial, tapi mau membicarakan tentang resepsi pernikahan.

Siapa yang sudah hapal alur acara resepsi pernikahan?!!! Angkat kaki!!

Saya! Saya! (angkat tangan sambil loncat2).

Saking seringnya ke resepsi pernikahan saya dan Aki sampai hapal alur acara. Kayaknya bukan kami saja sih, tapi tamu-tamu lainnya juga. Kadang-kadang kami juga sudah ga penasaran sama wedding kiss, potong kue, atau mingle. Kami cuma penasaran sama rasa menu-menu pondokan. Udah bayar angpao bisa makan sepuasnya lumayan toh. Hehhehe...


Terus apa masalahnya?? Masalahnya, acara resepsi jadi kurang menarik saja. Setiap ke pesta pernikahan gregetan karena kami pulang ga mendapatkan kesan apa pun. Yang kami ingat hanya makanannya enak atau ngga. Kasarnya resepsinya bikin bosen...(peer buat WO, kalau mau laku bikin konsep yang beda dah biar pada puas pengantinnya).

Tapi ada satu resepsi pernikahan adik teman saya yang sangat berkesan dan sangat terasa kebersamaannya. Di tengah-tengah acara tiba-tiba semua tamu yang sepertinya keluarga besar sahabat saya itu menari di tengah-tengah ballroom. Seperti sudah biasa dilakukan menari dengan kompak. Eh, gimana ga kompak, narinya poco-poco. Hahhahahaha...Tapi dari situ terasa banget kebersamaannya dan acaranya benar-benar tidak kami lupakan.

video

Kalau Tuhan ijinkan kami bisa adain resepsi, sangat berharap bisa punya acara yang benar-benar bisa berkesan. Bukan cuma makanannya enak, tapi dari segi entertainingnya. Pokoknya bisa bikin tamu happy.

Ngomong sih gampang ya, tapi biasanya pelaksanaannya yang susah. Hahahha...

Lalu, sempat neh datang ke pemberakatan teman (biasanya ke resepsi doang karena enak, malam, dan makan gratis. Hahahhaha..) di sana saya lebih enjoy. Kalau di pemberkatan, kita mungkin ga kenyang makanan, tapi kenyang secara roh. Saya dan Aki menerima rhema baru yang ga akan kami dapat di resepsi pernikahan.

Jujur punya jujur, agak gimana gitu mempersiapkan pernikahan ini. Mungkin karena bosan melihat rutinitas yang dilakukan di pernikahan, saya sampai komentar terus soal ini dan itu. Ga mau begini atau begitu. Misalnya gaun pernikahan, ga mau yang ada ekornya, ga mau yang pakai kurungan ayam (yang ini kayaknya Aki udah bosen dengernya). Souvenir jangan yang ribet-ribet, tapi mau design sendiri dan punya ciri khas sendiri. Undangan ga usah tebel-tebel. Makanan buat tamu harus yang enak. Jas Aki mendingan beli jangan sewa, biar punya jas. Jasnya juga yang warnanya netral biar bisa dipakai lagi. Baju buat Mama dan Tante juga beli aja. Beli yang bisa dipakai lagi, terutama buat Tante supaya bisa dipakai buat pelayanan. Mobil ga usah bagus-bagus. Kalau perlu ga usah pakai mobil (sepeda boleh hahhaha). Dekor ga usah susah-susah.

Intinya saya sangat berharap pemberkatan kami bisa sangaaatttt simpel. Sangat sederhana. Pengen kayak pernikahan jaman dulu yang ga perlu ribet ini itu. Seandainya bisa begitu ya. Tapi kalau saya maksa kayak gitu juga jadinya malah mempermalukan Tuhan dan keluarga. Mungkin bukan dibilang hemat, malah kikir akakkakak...

Entah ya, saya cuma berpikir kalau hadirat Tuhan dan kasih mesra akan lebih terasa di dalam kesederhanaan. Bukan berarti di acara yang megah Tuhan ga akan hadir, tapi saya cuma berpikir kalau acara yang besar akan memakan perhatian yang besar juga. Fokus bisa terpecah juga.

Errrr...Ya gitu deh. Hanya sebatas pemikiran.Balik lagi terserah Tuhan pengen acaranya kayak apa. Kita cuma bisa siapin. Yang penting Tuhan kudu hadir, ga boleh ga (maksa) karena pernikahannya bukan cinta segi dua (???), tapi segi tiga.

Yang single-single mungkin bisa mulai bikin konsep2 acara yang seru buat ntar nikahnya. Hehhehe... Biar tamu-tamu pada betah. Halahhh...

You Might Also Like

11 op-knee

  1. hallo Lasma...ini kayakya pertama kali comment di blognya, lucu bacanya, jadi inget dulu..waktu merried, resepsinya eh pestanya pake adat batak. ha..ha..pernah liat pastinya...itu adalah acara adat batak pertama yg aku ikutin pas pesta ku sendiri. rasanya hingar bingar..dan cape bgt, tapi temen2 pd antusias bgt liat pesta batak gitu...dan setelah berumah tangga 5 tahun jalan 4 bulan, ternyata yg paling penting sesudah acara resepsinya, dan kalo menurut saya , yg sangat berkesan dalam sebuah resepsi adalah ke akrabannya, dan unsur tradisional yg di tonjolkan.skalian melestarikan budaya :)

    BalasHapus
  2. hehe untung masa-masa itu dah lewat buat saya, tapi masih jelas di memori (baru 4th nikah).


    kayaknya makna pernikahan itu jauh lebih dalam dari sekedar 2 jam acara makan2.thats why parties feel so dry.

    tapi anyway, wishing you the best for your big day! Gbu

    BalasHapus
  3. @ka Martha: Saya juga di suruh adat ka (Tidaaakkk!! Ga kuat duitnya T.T). Sebenarnya pengen banget. Terutama bagian mangulosi. Waktu liat Kakak saya menikah dan diulosin, dapat nasehat dari orang tua...Saya berharap bisa dapat berkat dan doa dari orang tua seperti itu juga. Tapi ya itu..duit euyyy..ga kuat. T.T

    @Ka Jerry: Iya, ka. Pesta jadi berasa tawar aja. Huehehhe..Thank you ya ka atas doanya :).

    BalasHapus
  4. adik ipar saya yang perempuan baru mengumumkan mau nikah tahun depan. mereka kawin campur, calon suaminya orang batak, tapi mereka sepakat beriman tidak mau pake adat-adatan batak maupun chinese. selain buat ngirit, mereka juga percaya asal punya Tuhan, semua adat n tradisi nilainya Nol besar.

    So proud of their decision!

    BalasHapus
  5. Betul betul, aku juga setuju tuh.. yg pntg itu married menghadirkan Tuhan fokusnya bukan yg lain..

    BalasHapus
  6. @Ka Jerry: Wesshhh, kalau imannya ga pakai adat, pasti Tuhan jadiin. Saya sendiri bukannya ga mau pakai adat dan memang saya juga orang yang menghormati adat (walaupun ga fanatik). Ortu sendiri banyak mengajarkan nilai-nilai lewat adat istiadat. Nilai-nilai itu sendiri ternyata sejalan dengan firman Tuhan. Jadi nilai-nilai yang saya pegang juga jadi Bold karena ajaran orang tua saya.
    Di acara-acara adat saya juga banyak melihat praktek kehidupan orang Kristen. Tentang berbagi, tentang saling menjga, saling menegur, yang sebenarnya malah saya jarang temuin di gereja.

    Jadi masih tetep pengen adat sih, tapi duitnya itu. Akakakka...balik lagi ke keinginan Tuhan aja gimana. Kalau Tuhan ijinin kita berdua bisa adat, biar di situ juga Tuhan hadir dan menyatakan kemuliaan Dia. Supaya saudara2 saya juga bisa mengenal Dia secara pribadi.

    @ Felhis: Hehhehe, moga-moga saya ga lupa soal ini. Saking sibuknya bisa lupa juga =.=

    BalasHapus
  7. klo misalnya pake adat, adat batak aja apa pake adatnya Bang Aki juga (bingung manggilnya apa.. hahaha) kak?

    thanks for sharing ya kak!
    baru ngeh klo ternyata nyiapin pernikahan itu amat sangat super duper ga bisa dianggep enteng sama sekali haha.. tp aku jg belajar ga perlu takut krn mungkin klo kita nikah dalam keadaan kita 'ga susah' (yg klo jentikkin jari bisa langsung beres semuanya), kita ga akan ngerasain campur tangan Tuhan.. justru di saat2 yang berat dan penuh pergumulan itu, pengalaman bersama Tuhan ga akan terlupakan (jadi inget skripsian hahahaha..)

    setuju banget kata felis soal menghadirkan Tuhan, klo kak lasma ada waktu, boleh baca tulisan nonik yang ini: http://nonikblog.blogspot.com/2012/02/kisah-cinta-ci-maurin-ko-regi.html

    di situ aku diingetin kadang2 sakralnya holy matrimony suka dilupakan (termasuk olehku yg lebih rajin dtg resepsi daripada HM wkwk)..

    semoga persiapannya lancar kak! Tuhan menyertai! ^^

    BalasHapus
  8. ahahaha.. ternyata kak lasma udah pernah baca yaa (baru nyadar pas baca lebih lanjut di bagian komen klo kak lasma udah pernah ngomen -_-")

    BalasHapus
  9. aku juga setuju.. aku personally pengen banget party wedding yg cm 150org. tpi kekna ga mgkn. relatives papa aja uda berapa >.<

    saking banyaknya hadirin pesta pernikahan, makin aku stres loh. loh uda nih gini doank 2 jam doank? padahal preparationnya berbulan2. dan ada sampe tmnku stresss bgt turun berat badan.

    dari sana aku belajar, ketika aku mempersiapkan wedding preparation.. aku mau lebih fokus di marriagenya. coz yg terpenting the day after it self.. gak mau sibuk mikirin dekor sampe lupa mikirin kebutuhan calon suami..

    well, banyak yg bilang emank wedding cuma setahun sekali. betchul sih. tapi masa single ku yg akan habis dalam hitungan jari dan sebentar lagi menyandang gelar istri. harusnya dihabiskan dengan senanggg dan bukan stress haha. dan kalo bridenya stres, gmn guestnya bsa merasakan kasih Tuhan yg overflowing di wedding day itu? haha

    its just my 2 cents sih :)
    happy happy in ur wedding preparation yaaa

    BalasHapus
  10. @Febe: Ahahah, kakak aja lupa itu blognya tentang apa. Kudu baca lagi ya.

    @Yani: Berarti memang simple itu baik, tapi kalo ga peduli sama keluarga juga ga baik ya. Huehehhe...

    BalasHapus
  11. hihihi... boleh kaaak, bagus deh :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe