Yang Nyaman Belum Tentu Baik, Yang Baik Belum Tentu Nyaman.

Minggu, Juli 08, 2012

Apa yang baik belum tentu nyaman, apa yang nyaman belum tentu baik. Mungkin hari ini keadaan kita tidak nyaman, tapi belum tentu tidak baik. Bersyukurlah dalam segala hal, maka semuanya akan menjadi baik bagi kita.

Kalimat ini ngerhema banget di kepala saya. Kalimat yang dibawakan oleh Jonny Herjawan di ibadah JPCC, menguatkan hati saya.

Pagi ini hati saya agak berduka karena diskusi antara Papa, Mama, dan saya tentang rencana pernikahan saya dan Aki tidak terlalu menyenangkan. Bukan masalah restu lagi. Papa dengan tegas malah bilang merestui. Tapi soal yang lainlah yaaa. Saya tidak bisa menjelaskan di sini. Yang pasti saya merasa sediiihhhh sekali mendengar kata-kata Papa. Saya mengerti maksud Papa dan bagaimana perasaan dia, tapi entah kenapa saat itu rasanya.. nyutt.. sesakk.. sebenarnya udah nangis tapi ditahan-tahan.


Berbeda dari saat saya memutuskan untuk memilih Aki, kali ini saya bisa menerima perkataan-perkataan Papa & Mama walaupun saya tidak sependapat. Roh Kudus terus ingetin untuk saya mengerti mereka dan bersabar. Apa yang saya dengar saat itu bukan yang sebenarnya.. Banyak kata-kata yang mematahkan semangat melayang-layang di kepala saya sementara Roh Kudus terus menguatkan. Papa menjelaskan keinginanya sementara saya berperang dengan diri saya sendiri sambil main Angry Bird (tapi tetap mendengarkan kata-kata Papa... Multitasking.. Hahahha).

Selesai berbincang-bincang, Papa & Mama berangkat ke gereja dan saya sibuk dengan games baru (halah)... Melihat jam dinding, sudah waktunya mandi, tapi masih sempetin kasih makan Mupi dan Blacky. Selesai kasih makan si doggies, langsung ke kamar mandi... dan dimulailah kebiasaan bertapa sambil mandi.

Teringat akan kata-kata Papa dan perasaan sesak itu muncul lagi. Sediiihhh bangettt.. Nangis sampai lumerrrr... Antara mengerti Papa sama rasa sesak yang ga ketahan rasanya. Ngomong terus sama Tuhan soal perasaan-perasaan yang ga enak. Jadi inget-inget kejadian yang dulu-dulu. Rasa ga enak yang dulu-dulu. Ngerasa ga disayanglah, bukan anak kebanggaanlah.. Semua pemikiran sia-sia itu berputar di kepala saya. Yang parahnya saya sempat memikirkan kalau Tuhan pilih-pilih dalam kasih berkat, Tuhan ga adil dalam kasih berkat. Saya ga percaya sama Dia. Cuma beberapa detik, tapi cukup untuk membuat saya malu dan ngerasa berdosa banget sama Tuhan. Saya lupa sama sejuta kebaikan Tuhan hanya karena satu masalah... Ngerasa banget Tuhan sedih dengan pemikiran saya itu. Minta ampun berkali-kali dan hati makin nyesekkk...

Sampai saya berada di bus pun perasaan itu masih ada bahkan saat melihat bayangan saya di kaca,terlihat jelas dahi yang mengkerut penuh pemikiran dan beban (hueeehh). Sampai dikosan udah agak lupa karena ketemu Ibu Pecel yang baik (beli kerupuk satu dia kasih dua)... Senyum memang menenangkan hati. Makanya rajin-rajin senyum sama orang ya, mungkin dengan senyummu kamu sedang mencegah orang bunuh diri.

Di kosan tepar dan tidur sekitar dua jam, menunggu Aki jemput.

Sebenanrya kita ke JPCC juga agak iseng, pengen wisata rohani. refreshing. Pengen tahu gimana sih sebenarnya ibadah di luar Abbalove. Kalau GBI udah tahu, soalnya saya dan Aki latar belakang GBI juga sebelumnya. Gereja tradisional apalagi. JPCC bikin penasaran karena jemaatny antri dan memang gileeee penuh bangettt. Keluar aja jalan pelan-pelan kayak di PRJ.

Saya ga bilang JPCC lebih baik dari Abbalove atau Abbalove lebih baik dari JPCC, tapi saya sempat skeptis sama ibadah ini karena saya dengar ibadah ini ramai karena banyak artis (gampang kemakan gosip), tapi sebelum ibadah dan ngobrol sama Tuhan selama di jalan. Tuhan ingetin buat buka hati. Mau ga cocok sama ibadahnya atau ga sesuai standar hidup saya, tetap buka hati. 

Akhirnya ngomong sama Tuhan kalau saya buka hati dan pengen Tuhan ngomong soal pergumulan saya hari ini. Udah lama ga ngerasa kayak gini dan pengen banget Tuhan kuatin lewat firman.

Ok, saat pujian penyembahan saya terus berpikir tentang ibadah JPCC. Ga ngeroh. Suara bagus, tapi kurang penghayatan... Urghhh... Pokoknya banyak banget kritik dan penghakiman. Sampai di otak muncul statement.

Dimana ada penghakiman, di situ tidak ada kasih.

Fokus.. Fokus.. Fokus... berusaha fokus dan berhenti menghakimi yang di sekeliling dan nyembah Tuhan sekalipun ga tahu lagunya. Lalu sampailah pada kotbah yang berjudul Bikin Hidup Lebih Hidup.

Intinya sih tentang bagaimana kita terus bersyukur dalam hidup. Ada 3 point tentang bersyukur.

1. Bersyukur karena semua baik dan bersyukur maka semua menjadi baik
2. Bersyukur ...
3. Bersyukur membuat kita menjadi kuat dan teguh.

Yang kedua saya lupaaa... Hahahhaha.. Nanti diedit lagi kalau sudah ingat.

Di bagian pembacaan ayat oleh pemimpin JPCC, saya mendapat janji Tuhan. 

kamu akan diperkaya dalam segala macam kemurahan hati, yang membangkitkan syukur kepada Allah oleh karena kami.
2Kor9:11

Itu baru pembukaan dari kotbah, tapi Babe udah kasih saya janji yang luar biasa. Waktu baca ayat itu rasanya mau nangis. Jadi inget gimana saya ga percaya sama Tuhan. Maluuuuu dan ngerasa bersalahhh.

Makin diteguhkan lagi oleh kotbahnya Ka Jonny. Yakin bahwa yang saya alami hari ini hanya tidak nyaman, bukannya tidak baik. Keadaan saat ini adalah keadaan yang baik karena Tuhan ingin saya bisa mengucap syukur atas apa yang Dia lakukan.

Bagaimana saya bisa mengatakan Tuhan baik jika saya sendiri tidak pernah merasa kesulitan? Bagaimana saya bisa datang pada Tuhan dan meminta pertolongannya jika keadaan saya aman dan nyaman saja?

Apa pun keadaan saya hari ini adalah baik karena Tuhan itu baik. Tuhan baik dalam keadaan apa pun, tidak dipengaruhi oleh situasi, karena itu saya mau ucapan syukur saya pun tidak dipengaruhi oleh situasi karena Tuhan tidak berhenti berbuat hal baik dalam hidup saya, pekerjaan saya, keluarga saya (terutama Papa) ...semuaaaanyaaaa...

Terpujilah nama Tuhan Pencipta Langit dan Bumi. Biar yang bernafas memuji Dia!!! \^o^/


Thank You, Lord Jesus.




You Might Also Like

4 op-knee

  1. Kamu bisa dapetin sesuatu, karena memang hati kamu yg haus dan mau belajar sama Firman yg Tuhan disampaikan..

    Lasma, kamu abbalove juga ? abbalove mana las

    BalasHapus
  2. Iya, juga sih. Kalau ga buka hati ga dapet apa-apa.. Akakkaka... Iya, saya abbalove Barat. Maizonet, ibadah Energy. Felhis dimana??

    BalasHapus
  3. Aku abbalove gading las

    BalasHapus
  4. Waaahh, kenal sama PingPing ga? Anak binaan aku di ESC. Eh, satu ibadah ga ya :p

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe