Jangan Berhenti Menulis!

Selasa, Juli 03, 2012





Pulang dari sekolah bawaannya ngantuk banget, pengen langsung tidur. Sampai di kosan bantal dan kasur pun seperti sudah memanggil-manggil karena merindukan saya.. halaaaahh...

Ga pakai ganti baju dan ga pakai cuci muka (cuma cuci kaki), saya langsung membenamkan diri di kasur dan bantal. Tutup mata dan bersiap tidur... Hitungan 1, 2, 3.... Yeaaayyyy.. Bukannya tidur, tau-tau Roh Kudus ngomong...

" Lasma, jangan tidur. Ayo berdoa buat Gerry. Berdoa dan berjaga-jaga buat dia."

Nah looohhhh.... Sempet bingung. Ini otak saya doang atau emang Roh Kudus yang tuntun, tapi entah kenapa saya juga ga bisa mengabaikan kata-kata itu.


Saya duduk dan berdoa. Saya juga bingung mau berdoa apa, tapi waktu berdoa saya cuma lihat Aki lagi sibuk di meja kerjanya dan tau-tau ada raksasa batu di belakang dia. Ingin membenamkannya.

Waktu itu berdoa minta Tuhan kirim malaikat-Nya buat berjaga-jaga atas Aki. Berdoa terus sampai bener-bener itu raksasa pergi. Dapet impresi kalau raksasa itu emang udah menjauh, tapi dia masih ngawasin Aki.

Tuhan bilang jangan takut, karena ada malaikat-Nya yang menjaga Aki. Kalau ada kesempatan raksasa itu akan nyerang lagi, tapi Tuhan udah taruh malaikat yang sama besarnya dengan raksasa itu dan dia berjaga-jaga layaknya raksasa penjaga pintu gerbang.

Saya ga tahu arti dari pengelihatan itu apa, tapi percaya banget kalau Tuhan akan jagain Aki dan tutup bungkus Aki dengan darah Dia yang kudus. Amiiinnn... (belum cerita sama Aki, tapi nanti ceritain deehh..)

Selesai berdoa, saya mikir buat tidur lagi.. Tapi lagi-lagi Tuhan ga biarin saya tidur. Kuat banget Dia bilang.

" Lasma, tulis sesuatu!"

Bingung kaaaannn?? Maksudnya apa?? Nulis apa? Saya juga ga ada ide mau nulis apaan.

Saya tanya sama Tuhan maksudnya apa dan saya harus nulis apa.. Jawaban ini yang saya terima...

" Jangan berhenti menulis. Jangan berhenti bercerita. Jangan berhenti menulis." kalimat itu kuat banget. Kuaaattttt bangeeetttt.... dan Tuhan bukain isi hati saya. Hati saya yang minder. Hati saya yang ngerasa ga sanggup. Jauh dilubuk hati saya, saya ngerasa ga bisa nulis bagus. Ga bisa jadi penulis hebat.

Tapi tadi Tuhan bilang...

Bukan tentang orang suka tulisan saya atau ga. Bukan tentang tulisan saya bagus atau ga. Ini tentang Dia yang ada di tulisan-tulisan saya. Mungkin saya tidak akan pernah jadi penulis terkenal, tapi Tuhan beri pengharapan dalam hati saya kalau satu diantara tulisan saya tentang Dia, akan bisa mengubah hidup minimal 1 orang yang tidak saya kenal.

Rasanya kok visi ini berat banget dan rasanya ga sanggup... Suka ciut liat orang-orang yang udah bisa bikin buku.

Kalau pun saya punya buku, buku itu takut ga bisa jadi berkat...Ciuttt dan takuuttt....Perasaan ini ga akan saya sadari sedang menguasai diri saya kalau Tuhan ga paksa saya buat nulis.

Hehehhehehe... Sekarang Tuhan buka mata saya lebih lebar. Visi saya sudah bisa saya BOLD ITALIC dan UNDERLINE... Menuliskan tentang Tuhan ke semua orang, entahkah saya menjadi penulis terkenal, atau sekalipun saya menjadi anonymous....

It's all about Him.

You Might Also Like

7 op-knee

  1. Aku gak pernah lo Ma punya keinginan nulis buku, tapi I love writing, menolongku mengingat2 kebaikan Tuhan di dalam hidupku, kasihNya yang gak mau aku lupakan. Terserah lah orang lain baca apa gak. Kalo orang lain baca dan jadi berkat ya puji Tuhan, kalo gak pun puji Tuhan juga, hehehehe. Soale, tiap aku menulis apa yang dikerjakanNya dalam hidupku, berasa makin berlipat2 rasa syukurku, Dia sungguh baik Ma...\(",)/

    BalasHapus
  2. suatu hari nanti kita juga akan punya buku kok, Lasma :)

    Buku yang kita ga peduli ada yang baca ato ngga, karena alasan kita menulis cuma Dia, motivasi kita cuma karena kita mau taat sama panggilan kita.

    Let's stick to the vision that God has given.

    Aku udah baca novel mu dikit2, tapi belom smua, maap yaa... But I'll give my review as soon as possible.

    Semangat!

    BalasHapus
  3. @Dhieta: "Let's stick to the vision that God has given."... Setuju banget. Tapi sisi melankolis yang perfectionis ini memang harus ditundukkan. Kepo sendiri apa saya udah melakukan bagian saya dengan baik.. Apa saya sudah belajar dengan tekun buat sampai ke visi Tuhan.. Ga pengen mempermalukan Tuhan.. Ga mau menyesatkan orang... Pikiran-pikiran kayak gitu yang banyak intimidasi dan pikiran kayak gitu udah kayak manager yang ikut kemana-mana buat ingetin. Huahahha...

    @Mega: Betulll.. Mau jadi penulis atau ga, kita emang kudu nulis. Kayaknya pernah dibahas sama Dhieta ya soal pelayanan literatur.

    BalasHapus
  4. Semangat Lasma ! Klo memang Tuhan udah taroh iman nya dalam hati kamu.. Ya penting kamu ngalamin Tuhan lewat kamu nulis

    BalasHapus
  5. Iyaaa neh \^.^/. Thank you ya.

    BalasHapus
  6. Menulis itu kan utk communicate our ideas and for u, it is to communicate what Gos has communicated to us kan...
    I think, you have communicated it pretty well. Good job! keep writing! :)

    BalasHapus
  7. Heehhehe.. Thank you Sophia. Merasa mendapat peneguhan.. ^-^9

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe