ISTRI Versus MERTUA

Rabu, Juni 27, 2012

http://www.lovelovechina.com/wp-content/uploads/husband-wife-mother.jpg


Kemarin saya mampir ke forum weddingku.com dan baca-baca berapa topik tentang kehidupan rumah tangga (sekalian cari tahu kehidupan pernikahan itu kayak apa) dan saya SHOCKKKK!!

Kalo temen-temen baca pasti juga shock deh, ternyata masalah rumah tangga tuh banyak buangeeetttt. Sampai stress bacanya. Tapi di sini saya mau bahas salah satu masalah tentang hubungan menantu dan mertua/keluarga suami.

Dari daftar list topik masalah RT yang dibahas mayoritas adalah masalah mertua ... mulai dari " help, mertua gua bawel!!" atau " Mertua gua matre!!" atau "Berantem sama mertua.".... "saudara ipar gua males".. dll.

Saya sampai speechless baca semua masalah itu dan mikir " Berani ga ya gua merit??" karena memang buat merit masalah yang akan saya hadapi buat cuma antara saya dan suami, tapi juga keluarga. Bahkan mungkin keluarga besar...

Yang bikin sedih waktu baca tentang satu cewe mikir-mikir buat merit karena pacarnya minta dia bantu keuangan keluarga kalau seandainya mereka menikah. Si cewe nolak karena cowo merupakan tulang punggung keluarga yang berarti uang penghasilan si cewe buat bantu-bantu keluarga cowo juga. Sedangkan si cewe maunya uang dia uang dia dan uang cowo uang cowo... Waktu baca sedih banget sih. Ternyata pemikiran kayak gini masih ada...

Selama ini, waktu saya memikirkan mau menikah dengan Aki (bahkan jaman saya belum ngerti soal nikah) yaa yang di pikiran cuma ada... Kalau udah nikah berarti semua milik bersama. --Masalah suamiku masalah aku juga, keluarga suamiku keluargaku juga.. begitu juga sebaliknya.-- Kalau suami harus tanggung beban keluarganya, berarti saya juga ikut nanggung dan ga ada tuh acara bilang " Itu kan keluarga lo!"..

Bayangin kalau kita di posisi suami dibilang kayak gitu... Sakit banget ga sih??

Itu salah satu masalah ya..

Masalah yang lain ternyata banyak banget istri yang bilang mertua 'menghasut' suami biar ga dengerin isteri. Masalah kayak gini sebenarnya udah saya denger dan ngerti emang ada yang kayak gitu, tapi yang bikin sedih waktu si istri menanggapi dengan permusuhan juga, seolah mertua harus dijauhi dan dihindari. Sejauh mungkin dari mertuaaaa.. ada yang kasih nasehat begitu.

Memang sih rumah tangga ga boleh ada campur orang luar, termasuk orang tua.. Tapi kalau sampai berpikir mertua adalah sumber masalah, bukannya itu miris banget?? Gimana kalau mertua sakit? Siapa yang urus? Apalagi kalau suami adalah tulang punggung keluarga yang berarti bertanggung jawab ngurus orang tua juga.

Ah, gilaaa... Ngebayangin rumah tangga penuh permusuhan kayak gitu bikin mau nangis. Rumah harusnya tempat kita bisa pulang dan ngerasa tenang, bukannya bikin kita ngerasa di tolak dan dimusuhin. Siapa pun orang yang ada di dalam rumah harus dikasihi dan dijaga, diajar dan dinasehati.

Tapi mungkin saya bisa ngomong kayak gini karena saya belum berumah tangga. Sempet ngeri banget buat merit, tapi Tuhan kasih peneguhan kalau apa pun yang ada di depan sana, Tuhan ga mungkin tinggalin  keluarga saya dan pasti akan selalu kasih hikmat buat semua masalah.

Share ini juga mau bukain mata cewe-cewe yang baca tulisan saya ini. Pengen ajak semua yang dalam masa pra-nikah atau pun menanti PH buat buka hati bagi keluarga pasangan nanti. Bahkan sebelum keluarganya menjadi keluarga kita... Mungkin kita ga bisa jadi yang seperti mereka mau dan mereka ga bisa seperti yang kita mau, tapi minimal kita meletakkan mereka di hati kita supaya kita bisa mengasihi mereka bukan memusuhi dan kita juga menjadi anak-anak Tuhan yang membawa damai bukan permusuhan.

Wanita-wanitanya Tuhan pasti bisa begitu.. AMIIINN

Tetapi hikmat yang dari atas adalah pertama-tama murni, selanjutnya pendamai, peramah, penurut, penuh belas kasihan dan buah-buah yang baik, tidak memihak dan tidak munafik.
Yakobus 3:17

You Might Also Like

2 op-knee

  1. Sangat setuju heheheh~ rumah tangga emang ga semudah di cerita dongeng, dan mereka hidup bahagia selamanya hahahah~

    That's why kesiapan untuk menikah sangat penting >.< sedih rasanya liat orang yang ga serius dengan masa mudanya dan masa depannya :(

    BalasHapus
  2. *hela napas... bener.. Bikin miris. :(

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe