Ingin Hidup Dalam Kepahitan Atau Kasih Karunia?

Minggu, Mei 13, 2012

Hari ini agak aneh dari biasanya...Padahal setiap hari buat saya memang terasa aneh.. (??? Apa the maksud??)..

Aki ga bisa ikut ibadah karena sakit kepala, tau seperti itu saya sempet males banget buat pergi ibadah (inilah bahayanya kalau sudah punya pacar dan sudah sering dianter jemput..jadi tergantung sama kenyamanan..Jadi, hati2 yaaa..) Tapi, Roh Kudus tegor saya, " Jangan gitu dong Lasma. Masa mau ketemu Tuhan tergantung, Aki..." Sambil cengar -cengir dalam hati saya kasih tanda peace...Akakkaka..


Ok, karena saya tidak mau  temenan sama syeton dan pengen bunuh 'daging' saya, saya pergi ibadah sendirian. Waktu sampai tempat ibadah berasa ga enak banget. Ga ada temen. Banyak muka yang saya kenal, tapi bukan orang-orang yang biasa saya 'gelayutin' dan masalahnya pun saya belum punya komsel. Saya merasa seperti orang asing.

Saya duduk sendirian dan waktu ibadah mulai dengan pujian penyembahan berusaha fokus sama Tuhan. Beberapa kali pikiran-pikiran, beban, dan ketakutan mampir bikin konsen saya buyaarrr.. Rasa tertuduh dan ga layak juga bikin saya susah buat nyembah Tuhan. Rasanya nyesek yaa.. Kita tahu Tuhan itu baik, tapi cuma di pikiran doang. Entah kenapa hati ini susah buat bilang Tuhan itu baik, padahal saya pengen kasih penyembahan yang dari hati, bukan yang cuma dari otak dan mulut yang sebenarnya bisa-bisanya saya aja.

Sampai di situ akhirnya saya cuma bisa minta ampun sama Tuhan, selama ini banyak menduakan Dia. Entah dengan pekerjaan saya, entah dengan pelayanan, entah dengan Aki, entah dengan hobi saya. Banyak hal yang saya pilih daripada saya memilih Dia. Dari pengakuan itu saya baru bisa Tuhan itu baik dan sangat baikkk.... Tiap kali inget kondisi saya hari-hari ini, penuh luka, kepahitan, dan ketidak percayaan, terus inget Tuhan yang masih mau saya ke gereja, saya bisa bilang Tuhan itu baikkkkk bangeeettt... Hidup saya benar-benar penuh dengan kasih karunia.

Pujian dan penyembahan hari ini bener-bener bisa nikmatin kemuliaan Tuhan. Pengen banget semua orang tahu kalau Tuhan Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat satu-satunya. Pengen seluruh dunia bisa memuliakan nama Dia. Pengen banget ngeliat semua mata dan lidah yang memuliakan Dia dengan segenap hati dan segenap jiwa. Tuhan itu baik bangett..sangat baiiikkk...

Selesai pujian penyembahan saya bisa ngerasa plong dan bersyukur, tapi waktu yang kotbah naik ke mimbar, entah kenapa hati saya mengeras. Waktu yang dibawain tentang baca firman tiap hari, komunitas, dan pemuridan, hati saya semakin keras. Saya ga tahu kenapa ngerasa muak dan eneg. Kakak yang bawain kotbah ga pernah bikin salah sama saya, sama sekali ga. Tapi entah kenapa, saya ngerasa paiiiittt minta ampun ngeliat dia dan dengar kotbahnya. Seperti ada amarah terpendam.

Apalagi waktu dia kotbahin kalau kita mau serupa Kristus kita harus mau dimuridkan. Hati tuh kayak ngomong gini.. " Dimuridkan?? Ciiihhh...Gua mau dimuridkan, tapi ada ga orang yang mau bener-bener memuridkan gua?? Palingan semuanya sibuk sama urusan masing-masing. " Kasarnya begitulah ya kata-kata saya. Saya sendiri kaget karena ternyata saya begitu pahit sama yang namanya pemuridan...

Leher saya yang sudah tegang semakin tegang waktu sadar hati saya begitu pahiiittt.. Selesai kotbah, kakak pemimpin itu menantang jemaat untuk mau dimuridkan dan kembali perbaiki saat teduh yang mungkin sudah ga jadi kebutuhan. Saya bilang sama Tuhan, " Ok, Tuhan!! Lasma mau dimuridkan kalau memang Lasma harus dimuridkan. Lasma pengen serupa Engkau. Kalaupun orangnya akhirnya sibuk dan ga bisa kasih waktu, ya udah gpp. Yang pasti Lasma pengen dimuridkan!" Tuhan ga jawab apa-apa dengan kata-kata saya itu. Pas si kakak itu mau bilang Amin Tuhan baru ngomong.

" Lasma, semua orang punya luka batin, tapi yang paling penting adalah bagaimana respon setiap orang terhadap luka tersebut. Ingin tetap berada di dalamnya atau keluar dari emosi sesaat itu."

Hiksss... Saya cuma bisa bales " Iya, Tuhan. Makasih Tuhan, udah ngomng secara pribadi sama Lasma."...

Buat keluar dari luka batin itu emang susah dan apalagi kalau kejadian sama yang berulang-ulang. Hati tuh benar-benar jadi batu. Bukan lagi tanah yang subur.

Sekarang mengampuni masa lalu saya dibelakang, mengampuni apa yang ga sengaja orang lakukan terhadap saya, rasanya kayak meletakkan harga diri saya buat mereka injak-injak. Rasanya pengen teriak " Lo kata gua babu lo orang ?! Lo kata gua tong sampah lo?!! Sampah gua aja belum gua buang, lo udah mau buang sampah ke gua!! Giliran butuh aja lo nyari! Lo pernah nanya ga keadaan gua kayak apa waktu lo pada minta tolong?! Peduli apa lo orang?!" --- Oh, Tuhan jahat banget gua, tapi beneran.. Kata-kata ini muncul waktu saya marah besar di tahun lalu. Bahkan saya mengirimkan e-mail yang penuh emosi pada sahabat saya karena tindakannya. Lebih dari itu saya memutuskan untuk menjauhi dia yang sekarang masih berdampak pada dia.

Sahabat saya baru-baru ini bilang, " Lo kayak lebih percaya blog daripada sama orang."... dan saya membenarkan perkataan dia. Saya lebih percaya blog daripada orang. Blog ga akan nyerobot bercerita waktu saya mau memuntahkan beban saya. Blog juga ga akan tiba-tiba memuntahkan isinya dengan tiba-tiba tanpa basa-basi. Blog juga tidak akan membuat saya berpikira negatif karena orang tidak memberikan informasi yang jelas pada saya. Saya juga perlu berharap blog bisa mengerti saya.

Mengerikan bukan dampak dari tindakan kita tinggal diam dalam luka batin?? Mungkin lama-lama saya akan jadi anti sosial.

Tapi hari ini Tuhan kayak nanya saya " Lasma, mau pulih atau ga?".... Orang bisa ga berubah. Orang bisa saja membuat saya kecewa lagi, tapi hati saya akan berespon dengan cara yang berbeda. Saya boleh tidak melihat hasil yang saya tabur buat orang-orang yang saya doakan, tapi pengharapan di dalam Tuhan ga pernah sia-sia. Orang yang pernah saya berikan waktu, tenaga, perhatian, dan telinga saya pasti akan melihat Tuhan sepenuhnya, bukan saya lagi.

Kemaren saya bisa kecewa oleh orang-orang yang saya doakan, tapi hari ini saya ambil keputusan buat terus berpengharapan sama Tuhan. Mereka akan pegang tangan Tuhan lebih kuat lagi. Lagi pula kalau saya tidak kecewa, saya tidak akan mengerti kalau pelayanan saya selama ini buat orang-orang yang saya kasihi semata-mata bukan karena hebatnya saya, tapi karena kasih karunia dari Tuhan. Inisiatif dari Tuhan...

Oh, my God... Makin sadar, betapa sombongnya saya selama ini...

By the way... Saya bagiin kesaksian ini buat temen-temen yang mengalami seperti saya. Kamu ga sendirian. Semua orang yang di dalam Tuhan bisa mengalaminya, tapi balik lagi respon kita. Apakah kita pilih harga diri kita atau hidup dalam kasih karunia bersama Tuhan... Semangat yaaaa!! Sampai Maranatha!! Perjuangan kita masih panjang.





You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe