Dilamar???

Selasa, Mei 15, 2012

Hari ini pulang cepet..Horaaayyy...Gara-gara lagi kejatuhan 'bulan', badan lemas, kalau jalan juga agak oleng-oleng. Akhirnya minta ijin pulang cepat karena besok juga bakal dari pagi sampai malam bantuin anak-anak yang akan ada pertunjukkan orkestra bareng Delonnnn!! Halaaahh... Jadi, biar besok sehat, hari ini pulang cepat saja. Lagian kerjaan sudah selesai semua tadi.

Ngomong-ngomong sudah lama tidak ngomongin soal Aki... ihiyyy...Hoeeekkk... Ada cerita seruuu. Beberapa hari lalu saya menulis tentang kepahitan saya, di hari itu juga akhirnya saya memutuskan untuk mengampuni dia, dia, dan dia. You know what?? I feel freee!! Sampai sekarang saya bisa ngerasain lepas dan bebas. Saya ga pusing lagi apakah saya akan dilukai atau tidak. Saya juga sudah mulai bisa percaya pada orang lain. Paling penting, saya memiliki keantusiasan untuk menolong orang lain tanpa beban dan rasa bersalah. Puji Tuhannn!! Sesuatu bangeeettt...!! 


Hari itu saya memuntahkan keluh kesah saya pada Tuhan dan memutuskan untuk mengampuni. Ga pakai mikir-mikir lagi, saya cuma pengen Tuhan. Bukan yang lain. Kalau gara-gara kepahitan itu saya harus jauh dari Tuhan, lebih baik saja buang harga diri saya dan memutuskan mengampuni. Saya akan mengampuni berkali-kali dan berkali-kali, asal ga ada jarak antara saya dengan Tuhan. 



Terima kasih banget buat Tuhan yang udah kasih kekuatan dan kasih karunia Dia untuk saya mengampuni...Hehehhe..Jadi ga perlu ikut Champion Gathering lagi. Ekekekkek..

Nah, di hari itu juga saya baca cerita Fani waktu dilamar Mr. K. So sweeet buangeeeettt... Saya sampai terpana bacanya, lebih tepatnya nangis bombay. 

Lah kok nangis bombay??? Awalnya saya juga bingung, kenapa saya nangis bombay karena cerita Fani itu. Harusnya kan saya ikut berbahagia. Saya ikut berbahagiaaaa... malah kebayang deh gimana groginya Fani setelah dilamar. Hahahha.. Antara seneng dan bingung  kali ya Fani waktu itu. Entah kenapa ya...Nangis dan ngucur-ngucur aja tuh air mata.

Alasannya apa ya?? Because I'm a woman. Ternyata jauh dilubuk hati saya, saya juga pengen punya situasi seperti itu. Padahl dulu mikirnya hal-hal kayak gitu tuh norak dan ga penting. Ah, emang hobi saya memungkiri perasaan sendiri. Bilangnya ga perlu ini atau ga perlu itu, padahal pengen. Giliran liat  orang lain mendapatkan yang saya sebenernya pengen itu, saya jadi iri, sedih, dan merasa diperlakukan tidak adil. Sejak kecil selalu begitu.

Jadi, ya begitu..Ternyata saya wanita normal yang punya khayalan seperti itu. Waktu saya cerita ke sahabat saya, dia katakan itu normal. Itu wajar, walau buat saya pribadi ga normal. Segitu pengennyakah sayaaa???!! Sampai nangis bombayy dan berlinang ingus...*jorokk

Tapi saya akui beberapa kali saya pernah berpikir tentang dilamar. Dikasih cincin dan diajak merit...(nulisnya aja maless..hahhaha), tapi saya telan bulat-bulat keinginan itu karena situasinya ga mungkin. Kita berdua lagi nabung buat pernikahan, cincin tunangan itu ga perlu-perlu amat -- my mother said that too. Jadi saya pikir, ya sudah. Gpp-lah ga ada acara-acara lamar-melamar segala. Biasa ajalah. 

Lagian waktu pertama kali kami komitmen, Aki udah bilang kalau ujungnya pengen ke pernikahan, bukannya itu dilamar?? Akakkakak... 

Yang paling penting waktu itu Tuhan hibur begini, " Lasma, Gerry kerja keras nabung, bukannya itu sudah cukup? Mungkin dia ga kasih cincin atau bunga, tapi kesungguhan dia patut kamu syukuri." .....  Doeng!! 

Dari awal jadian, doa saya cuma minta biar saya bisa mengasihi Aki sama seperti Tuhan Yesus mengasihi dia, memandang Aki sama seperti Tuhan Yesus memandang dia... Hari itu Tuhan ajarin gimana cara Dia memandang Aki. 

Tuhan ga bilang supaya saya mengubur keinginan saya, justru Tuhan pengen saya jujur, sejujur-jujurnya tentang keinginan saya dan saya berseru dalam hati dengan lantang " Iya, Tuhaaannn...Pengen bangeeeettt kayak Faniii!!" ...

Plooongg!! Terasa lega banget karena bisa jujur tentang keinginan hati saya, tapi di saat yang sama ngerasa bersyukur Tuhan kasih calon PH kayak Aki  yang walaupun ga romantis (dia romantis koookkk, tapi dengan cara yang agak 'unik'), tapi bersungguh-sungguh dengan komitmen yang kita jalanin.

Jadi, masih pengen bisa ngalamin kayak Fani atau ga? Tentu saja masihhh, tapi seperti kata firman Tuhan " Cukupkanlah dengan apa yang ada." Hahahhaha... Saya tidak akan meminta apa yang tidak ada pada diri Aki. Maybe, oneday Aki akan bawain cincin emas 24 karat dengan permata rubi. Hahahhaha... Hadiah dari chiki2an..kkekekekekk...(yang beneran dongg -  kesannya saya matre ya =.=)


You Might Also Like

2 op-knee

  1. hahahhaha... like thiss ma...... 
    you're still normal woman. 

    niteee maa ^^

    BalasHapus
  2. Eh, fafa baca aja. Jadi malu. Hahhahaha...iya, fa. Berusaha jujur dengan apa yang ada di hati. Punya keinginan kayak gini ga dosa, tapi kalau fokusnya ke diri sendiri yang bahaya =.=

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe