Thanksgiving Thursday: Dia Peduli Keuanganku

Jumat, Februari 03, 2012





Tadinya saya mau menulis tetap bersyukur walaupun ga ada kejadian yang WAHH banget. Tiba-tiba Tuhan ingetin seminggu kemaren. Saat-saat saya bergumul tentang keuangan…Ihiiyy..Masalah sensitif neh.

Jadi, begini ceritanya. Bulan Desember kemaren kan kita banyak libur (apalagi sekolahan). Sebelum Natalan sudah pasti kita staff di sekolah gajian lebih awal. Dapet THR lumayan booo..Puji Tuhan, ga nyangka juga dapet segitu. Langsung kepikiran mau beli ini itu buat Mama & Papa. Ya, udah. Sebelum pulang langsung cari hadiah yang OK buat Papa & Mama. Sebelumnya udah pasti perpuluhan dulu dan nabung lebih banyak dari biasanya.

Payahnya, saya tidak hitung-hitungan dulu. Bisa dibilang saya gajian di tengah bulan, berarti saya harus hitung uang makan dan ongkos-ongkos selama sebulan lebih. Tapi….Saya tidak melakukannya. Masalah pun datang pada saat tanggal tua di bulan Januari. Saya sakit dan harus berobat dan makan pun yang delivery alias makanan ga murah, uang saya terpakai buat nalangin beli hadiah perlombaan di sekolah (baru dikembalikan kemarin), pulang ke Cilegon juga ongkos ga murah..Hiyaaa..Pokoknya waktu tanggal 31 kemaren di dompet tinggal Rp. 4.000. Bisa makan, tapi ga bisa pergi kerja.

Selama minggu-minggu itu Cuma bisa bilang ke Babe, “ Babe, minta uang doongg…” Hahahhhaa…Tapi tentu saja bukan uangnya. Yang penting kecukupan kebutuhannya. Waktu itu saya sangat percaya Babe akan cukupin, entah gimana caranya.

Tadinya yakin banget bakalan gajian tanggal 30. Ngecek-ngecek, ternyata belum autodebet jga. Tidaaaaaaaaaaakkk. Sempet stress mau gimana. Mikir jalan keluar (jeleknya selalu mau ngatasin masalah dengan kekuatan sendiri). Mau ambil duit dari tabungan, ga bisa. Mau minta Papa & Mama, ga mau (mau belajar displin dengan keuangan sendiri)…Cuma bisa teriak “Tuhan tolong!!”, dalam hati.
Puji Tuhan, Aki gajian duluan. Hahahha..jadi dia bayarin makan dan pinjemin uang dulu. Walaupun mungkin kelihatannya sudah sewajarnya, buat saya saat itu saya sangat merasa tertolong. Berkat itu Babe kasih lewat Aki.

Keadaan kayak gini mungkin sebenarnya saya sendiri sering hadapi, tapi kemaren itu, Tuhan seperti buka mata saya. Saya bukan anak-anak lagi. Saya harus displin dengan keuangan saya. Berkat pasti Tuhan kasih, tapi Tuhan mau saya belajar mendisplinkan diri dengan keuangan saya. Begitu gajian langsung ganti duitnya Aki dan traktir dia nonton teater :p. Ga tau mau ucapin thank you dengan apa lagi.

Dipikir-pikir,  Babe ga ijinin ini semua, mungkin saya ga engeh2. Dulu males banget catet pengeluaran. Sekarang, untuk menghargai dan mensyukuri apa yang Tuhan percayain, mau belajar mengatur keuangan. Belajar mengatur pengeluaran. Pilah-pilah apa yang saya beli. Memperhitungkan harga dan ga asal comot apa yang saya mau.

Kalau udah boros, kadang malu sendiri sama Tuhan. Kadang juga Dia bertanya..” Lasma, itu duit siapa?” Dengan nahan malu saya cuma bisa jawab, " Duit Tuhan." Haiyaaa…Kalau udah kayak gitu, apalagi kalau udah terlanjur belanja, cuma bisa nyengir, nahan malu.

Untuk masalah ini aja, Babe peduli…Apalagi hidup saya secara total ya… Bersyukur dan malu karena akhir-akhir ini lebih banyak ngeluh..T.T. Makasih ya, Babeku.

Buat temen-teman yang mau sharing tentang kesaksiannya juga, belajar untuk menghitung berkat-berkat yang udah Tuhan kasih. Bisa ikutan di Thanksgiving Thursday ini. Mau tau caranya?? Bisa buka di SINI. Ayoo, bagi2 ceritamuu... :D

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe