Vision Pathway

Selasa, Januari 03, 2012

Yang ini cerita lain dari Martina. Dia juga punya blog di sini (ternyata dia sudah post di blognya..akakkakaka). Sebagai sahabatnya saya sangat senang saat dia menemukan visi dan apa yang dia mau. Kita dapet kerja di waktu yang sama, hari pertama kerja juga di hari yang sama. Tapi yang paling menggembirakan waktu dia cerita soal passion dan rhema yang dia temukan. I'm so happy for her dan selalu berdoa dia akan semakin dipakai Tuhan ke depannya. Moga-moga tulisan dia ini bisa jadi inspirasi buat orang banyak..Hehehhehe..

Sekarang dia kayak gini, tapi ga pake kumis...
Akakakkaka.

Ga berasa udah satu setengah bulan diriku kerja di kampus tercinta.^^

seneng dapetin gaji pertama (sebenernya ga pertama juga si, scara slama ini uda di klinik bbrp bulan), seneng bisa traktiran gaji pertama, seneng adaptasi dengan lingkungan kerja baru (yep..ga pake ktemu pasien :D ), tertantang dengan dosen atasan, dan bersyukur dengan fasilitas alias kemurahan yang Tuhan sediain.


tapi bukan itu inti ceritanya...hehehehe

I feel great.
question : what makes u feel it??
answer : I do understand what I want.. finally...


buat beberapa orang pasti ga ngerti, mikir n nanya "please deh, masa lo gatau apa yang lo mau?" or " lha selama ini lo ngejer apa kalo lo gatau apa yang lo mau?",

yep, positive.. i dunno what i want.. for my future esp.

waktu kuliah tuh banyak kepikiran, salah satunya kalo uda lulus mau kerja d S.O.S yang bisa rescue di banyak tempat.. trus berubah mau PTT di pedalaman, hmm... uda kepikiran tuh nanti mau ke daerah yang kek gimana, trus mau apa yang gw mau kerjain selama PTT.

ternyata setelah lulus,yang gw mau itu rasanya pudar ga kpikiran lagi, kcuali PTT karena smua senior gw slalu ingetin gw buat PTT (fyi.. PTT itu pegawai tidak tetap, dan itu tidak diwajibkan lg sperti dulu ). so sambil nunggu2 waktu buka pendaftaran PTT gw pun kerja di klinik.

Masa2 kerja di klinik ini jadi masa2 gw ngerenungin mau di bawa ke arah mana hidup gw ini, bertanya ama Tuhan buat kasi kejelasan dlm visi ini. Di klinik ini gw menyadari koq gw ga enjoy ya dengan hubungan dokter-pasien kek gini. serius gw bener2 ngerasa tertekan kalo lagi jaga klinik, gimana kalo gw nti PTT. Gw mikirnya sih karna dokter baru jadi belum terbiasa, hanya perlu latihan.

belakangan ini gw lihat ke belakang, ternyata setiap pilihan2 yang gw ambil itu sifatnya so so alias standar aman deh. ga berasa ada antusias ato minimal sukacita. --"

Ortu, sodara, n temen suggest untuk gw kerja di RS lah, jadi PNS lah, buka klinik sendiri lah... dan dengan yakin bilang GA MAU..

2x PTT pusat dan 1x PTT daerah uda gw coba dan gw ga lolos. kecewa?? enggak bgitu sih.. hahhahaa. gw juga gatau knp, ada sdikit rasa lega tiap x liat pengumuman kelolosan. weird :p

dan di tengah2 nunggu pengumuman PTT terakhir akhirnya gw masukin lamaran jadi asdos PK ke kampus yang sebenernya dari awal lulus uda sekelebat gw pikirin tapi langsung gw tepis gara2 takut, juga karna emg senior udah pada nunjukin biar PTT.. rasanya udah ga mungkin.

that's why some peoples judge me as a fool.

ortu dan beberapa pernah bilang, udah kuliah susah2 n lama cuman buat jd asdos doang, apa ga sayang tuh? gimana mao balik modal. kuliah uda mahal gitu? de es be dah.

agak sulit jelasin kalo jadi dokter itu banyak pilihan aplikasi karirnya ga hanya praktek, butuh waktu buat jelasin ke ortu, dan buat orang yang ga perlu mengerti cuma bisa dicuekin aja. ^^

gw jadi inget pernah bilang ke beberapa temen supaya jangan hidup dg prinsip "go with the flow" karna flow itu alirannya slalu ke bawah. tapiiii... ternyata gw melakukan hal yang sama. Gw meyakinkan dan ingetin diri gw sndiri juga untuk ga melakukan "go with the flow" tapi tindakan gw berbeda...ketakutan gw untuk melangkah, ragu2 dan bingung membuat gw kembali melihat kondisi dan ujung2nya yah ikut aliran. berasa malu n munafik banget #plaaakkkk. a slap on my face.

bukan mengkambinghitamkan phlegmatis, tapi scara temperamen diri gw emang bukan tipikal adventurer yang "against the flow", lebih ke cari aman, mau maju dengan minimum risk (wkwkwkwkw... mana adaaa !!).

1 hal yang gw dapat pelajari adalah seenggaknya GW TAU APA YANG GW GA MAU, jadi gw ga sembarangan terjerumus dg kata orang.

coba kalo gw nurut aja, pasti gw udah jadi PNS.. oh noo !!

gw bukan antipati dg PNS, tapi gw tau kalo dsana gw ga akan maksimal. ada yang nyeletuk gini : gimana tau bakal ga maksimal kalo ga dicoba? hmm, gw rasa kalo rasa interest aja uda ga ada, gimana mau memberikan yang terbaik dlm kerjaan kita, ditambah pengalaman2 suasana kerja yang gw liat selama koas di puskesmas rasanya bener2 ga minat.

and... here I am..

as a staff member of Clinical Pathology

di sebulan setengah yang gw abisin disini gw merasakan minat yang besar, punya kerinduan untuk long lasting bisa mengabdi disini, bisa disekolahin SpPK, bisa update ilmu, bisa mentranfer ilmu dan nilai ke future-doctor. di lain sisi gw bisa rajin doa keliling di kampus, bisa lebih lagi ngejangkau mereka. I know what passion is about. Hehehehehe. thanx God. oow.. I am so alive. wkwkwkwkwkw ( selama ini emangnya zombie?? :p )

SO.. yang mau gw sampein adalah, tiap orang pasti punya path akan jadi apa kelak alias calling. dan tiap2 orang punya cara yang berbeda buat nemuin visinya, ada yang Tuhan taruh mimpi yang disampaikan secara gamblang,ada di taruh beban or kerinduan, dan ada yang perlu belajar melangkah tahap demi tahap dulu seperti gw yang mulai dari 'tau apa yang gw ga mau'. Banyak cara deh, intinya jangan patah semangat, tetep andelin Tuhan, tetep connect sama sumber visi itu. setuju?? katakannnn... HALELUYA :D

next time gw akan cerita tentang Path Clin. ^^

GBU

note : @ desi... ni kk bikinin notes buat pertanyaanmu wkt itu :)

You Might Also Like

0 op-knee

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe