Ga Enaknya Perantauan Sakit

Selasa, Januari 10, 2012

Kemaren, saya terbangun dengan badan yang terasa tidak enak karena hari Minggu sebelumnya saya sendiri sudah merasa tidak fit. Anemia saya kumat. Tapi seperti biasa saya bangun pagi dan beres-beres berangkat kerja. Sayangnya pagi itu hujan lumayan deras. Saya membawa payung tapi terasa percuma. Nekad pula menerobos hujan dengan ojek.

Awalnya saya pikir akan baik-baik saja, tapi ternyata tidak tuh. Badan saya malah jadi demam. Rasanya ingin pulang lebih cepat, tapi karena banyak pekerjaan saya memutuskan untuk menahannya sampai jam pulang.

Diwaktu jam makan siang tadinya saya mau makan katering, tapi saat saya melihat menunya yang gorengan, tenggorokan saya langsung terasa semakin tidak enak. Saya langsung menutup tempat bekal katering dan memutuskan untuk hanya minum minuman sereal. Hueeehh..Sudah sakit malah tidak makan...

Setelah lewat makan siang, saya tidak terlalu banyak kerjaan, tapi saya tetap menahan diri untuk tidak pulang. Minggu kemaren saya sudah ijin tidak masuk untuk membuat e-KTP, rasanya tidak enak kalau saya harus ijin pulang lebih awal...T.T (derita orang yang tidak enakan).

Menit demi menit saya tunggu sampai jam di hp saya menunjukkan 15.40, saya langsung beres-beres untuk pulang. Rasanya tidak tahan dengan suhu tubuh yang panas, kepala pusing, tenggorokan sakit, dan perut mual. Rasanya mau tidur dan istirahat.

Selama di perjalanan Puji Tuhan saya tidak merasa mual yang bagaimana-bagaimana. Di otak saya sudah terdaftar apa-apa saja yang akan saya beli untuk meredakan sakit saya ini. Makan buah pir, beli larutan penyegar, obat antibiotik dan obat batuk. Turun dari angkot saya langsung membeli semua barang-barang  tersebut. Hueeehh...Herannya Tuhan masih kasih kekuatan buat saya mondar mandir ke ATM. Padahal pandangan mata saya pun sudah tidak terlalu fokus karena demam.

Sampai di kosan langsung menghabiskan buah pir dengan lahap. Rasanya adeeemmm....Pengennya ga berenti makan. Selesai makan, minum obat dan teparrrr....

Waktu bangun tenggorokan terasa lebih baik, tapi demamnya masih terasa. Yah, setidaknya demamnya sudah turun.

Sambil nungguin Aki datang buat jenguk dan bawa bubur, saya masih berusaha tidur. Badan ditutupi dengan selimut supaya terasa hangat, tapi tetap saja terasa ngiluuu..Itu badan rasanya benar-benar tidak enak. Terasa panas, tapi juga terasa dingin. Setiap kali ke kamar mandi buat pee, saya langsung menggigil karena terkena air. Dingin seperti air es.

Selama nungguin Aki jadi mikir, kalau dulu di rumah, sakit kayak gini ada nyokap yang ngerawat. Pasti langsung dikompres dan dibawa berobat. Ada makanan yang tersedia kalau lapar. Kalau sakit kayak gini, anak kosan pasti ngandelin makanan yang bisa delivery (dan biasanya ga murah). Sakit gini juga berusaha ga bilang sama Mama, biar ga cemas. Kalau masih bisa saya atasi sendiri, saya berusaha tidak bilang pada orang tua :p. Tapi kalau sampai harus dirawat di rumah sakit, mau tidak mau saya pasti telepon orang tua. Hehehhe...

Puji Tuhan tidak sampai dirawat.

I have my Hero, Aki. Hehheheh...Dibawain bubur tiga rasa yang bikin anget dan kenyang + larutan penyegar rasa jeruk. Ngerasa tertolong banget, soalnya perut saya juga sudah mulai mual karena laper lagi. Huehehhe...Ini enaknya punya pacar kali ya..Hahahha..Dulu sombong banget bilang ga butuh cowo. :p

Sakit-sakit begini jadi merenung..Kalau gua tepar setepar-teparnya sampai harus dibantu bangun dari tempat tidur, saya bakal minta tolong siapa?? Mending kalau waktunya pas dluar jam kerja, ada Martina, atau Aki atau teman-teman saya yang kerja. Tapi kalau kondisinya saya tepar setepar-teparnya di saat jam kerja?? Who will help me??

Sempet khawatir soal itu, sampai nama Ibu kos dan mba kos saya list untuk saya mintain tolong. Ou iya, terutama teman saya yang lagi pengangguran dan cari kerja, dia pasti masuk list teratas.

Kebayang ga sih kalau kita merantau tanpa mengenal siapa pun?? Siapa yang bisa kita mintain tolong kalau kondisi kita benar-benar urgent?? Sampai kebayang ceirta Nyokap tentang saudara saya yang meninggal karena sakit, tapi tidak ada yang tahu. Dia meninggal di kamar kos-kosannya dan diketahui orang tuanya karena dia tidak angkat2 telepon. Merasa ada yang janggal, orang tuanya langsung datang ke Jakarta dan mengecek, ternyata dia sudah meninggal. Ngeriii bangeett kaaannn....Kalau mau metong, saya maunya orang tua saya dapet kabar dari orang, bukan menemukan saya terbujur kaku sendirian tanpa ada yang menolong hueee..

Komunitas itu memang berarti banget. Ga bisa deh kita nyombong dan bilang ga butuh siapa-siapa. Harus lebih banyak bergaul lagi daaahhh...

BTW tadi pagi badannya sudah tidak demam. Tapi untuk jaga-jaga saya tidak mandi waktu berangkat ke sekolah. Hahahhaha....Lebih baik bau daripada harus sakit lagi. Hehehhe...

Thank You, Lord buat penjagaanMu. Walaupun keleyengan masih dikasih kekuatan buat mondar mandir :p.

You Might Also Like

1 op-knee

  1. Kereeennn....ngantor gak mandi, huauauauauauaua ^^ Dah sore nih Ma, dah mandi kan? :p Udah sehat tah?

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

recent posts

Popular Posts

Add Me ON

Blogger Perempuan

BB Member

Daftar Blog Saya

Subscribe